mak 2

Nadia sudah reda sikit, nafas dia pun tak sekencang tadi. Tapi masih telentang kat atas meja.

“Is, fuck me please…” Dia merayu.

Memang tu yang aku tunggu, kalau dia tak mintak pun aku Memang nak kasi, free of charge pon. Tapi MY FIRST TIME ni aku nak bagi dia tengok, bukan takat rasa aje. Aku tarik tangan dia, suruh dia bangun duduk. Memang sudah strategik, dia bertenggek kat ujung meja… Aku pegang kedua kaki dia… Dia kapok leher aku… Aku sua batang… Burit dia sambut… sama-sama dapat tengok masa sorong tarik… Tentu nisyan punye.

Tapi first sekali kami berkucup dulu, ngongsi kemesraan sambil aku membetulkan posisi badan dia. Kepala butohku sudah pun mencium pintu gua nikmat dia…

“You want me to fuck you?” Mulut aku gatal tanye.

Nadia ngangguk.

“You sudah biase ke?” Macam nak tampar mulut aku yang tanye soalan camtu.

Dia menggeleng. Aku terkejut. Aisey men, aku curious.

“Masa ngan bf you dulu?”
“Petting aje. I takut.”
“Now?”
“With you Is, I want it… Lama sudah…”

Patut le omputih panggil Miss, Memang dia miss syorga dunia. Tapi kali ni aku nak tolong dia, nak bagi dia rasa apa yang dia miss tu. Tapi aku kena tukar strategi. Aku nak bagi yang terbaik… Kan dia bos aku. Untuk dia aku sanggup buat apa saja.

Aku tarik dia turun dan aku berlunjur kat sofa, mengangkang luas.

“Suck my cock please.” Aku pun pakai please enggak, baru ade adab.

Nadia patuh dan melutut kat celah kangkang. Dia mula mengucup dan hisap batang aku sambil tangannya melurut sepanjang batang, membelai-belai hutan simpan dan kantung warisku. Pandai dia melayan, tersentap-sentap enggak aku dibuatnye.

“Put a lot of saliva on it.” Kataku lagi. Memang kena bagi basah dan licin betul. Kat sini mana ada losyen… Tak kan nak pakai glu kut.
“Ok, now climb up here.”

Aku bagi panduan lagi, mengarah dia naik berdiri atas sofa, mengangkang di atasku. Cipapnya yang terbungkin kat depan mukaku terus aku jilat dan jilat… Manis… Manis… Jus nikmatnya terase lagi. Aku Memang nak bagi pantat dia basah betul-betul, dan lembut dek syahwatnya yang meninggi. Senang aku nak masuk nanti.

“Ok sayang, sit slowly on my cock.”

Aku tarik badan dia agar bertinggung atas butohku. Tangan aku mengampu punggung dia, tak mau dia terus menghenyak batangku tak tentu hala. Nanti tak pasal dia sakit, aku pun sakit.

“Oh Is…” Nadia merengek.
“Slowly… Lower yourself slowly…”
“It hurts…”
“Don’t worry… It’s just for a while…”
“Oh Is…”
“Slowly sayang… You yang control… But believe me, it feels good afterward.” Aku pujuk dia lagi. Kan dia enggak yang nak.

Nadia menurunkan punggungnya perlahan-lahan. Sikit demi sikit batang butohku mula terbenam. Dia mengangkat balik, menarik nafas dan turun semula. Berkerut enggak muka dia tapi sudah semakin dalam. Dia mengangkat semula dan aku mengambil air liurku banyak dan menyapu kat kepala butohku. Dia turun lagi.

“Urgghhh…” Dia mengeluh. Tangan dia berpaut erat di tengkuk aku.
“That’s it sayang… You’re good. You’re really good… Just feel my cock inside your warm wet cunt. Oh, yes… It feels so nice inside you.” Aku ayat lagi. Tak rugi satu sen pun kalau kite rajin puji, lebih-lebih lagi dalam keadaan camni.

Separuh batangku sudah pun selamat masuk. Dia mengangkat dan menurunkan punggungnya perlahan-lahan lagi. Dua tanganku yang mengampu punggungnya turut membuka luas kangkangnye. Hanya tinggal satu dua inci lagi. Memang ketat dan sendat pantat amoi ni. Walaupun licin berair, tetapi buat kali pertama ini aku tak mau kami gelojoh. Biar majlis pemecah dara ni berjalan lancar dan sebaik mungkin. Lagi pun aku sudah cadang nak pakai dia lagi. Kali ni biar aku sacrifice sikit untuk dia. Bagi dia rasa betul-betul syok dan sedap, baru le nak lagi. Aku enggak yang untung.

Dua tiga kali lagi punggung dia naik turun, habis semua batang butohku terbenam dalam pantat dia. Memang selesa dan enak sekali, panas. Aku menarik tubuh dia rapat dalam dakapan aku, bagi dia masa untuk menikmati kehadiran kulat ungguku yang bersemadi dalam tubuh dia. Kami berkucup lagi sambil tanganku mengusap-usap belakang dan punggung dia.

“Are you ok?”

Dia angguk. Mate kami bertembung, bagaikan menukar ucap kasih sayang. Tapi nafasnye mula kencang. Dan aku tidak mahu kami leka dalam keadaan begitu, keenakan yang belum lagi dikecapi sepenuhnye perlu aku bagi secepat mungkin. Bagi dia puas sepuas puasnye. Baru senang bila aku nak lagi nanti.

Aku bangun dari bersandar di sofa dan mengampu tubuhnya turun pelan-pelan kat atas karpet. Batang butohku masih lagi terbenam dalam dia. Dia terlentang dan badan aku di atas dia tapi siku aku menampung separuh dari beratku. Kami berkucupan lagi, siap dengan gaya perancis, melayu dan cinanye.

Dan pelan-pelan aku menarik sorong batang butohku. Dia mengangkang luas dan aku terus menikam, slow and steady sambil kadangkala menggoyangkan ke atas dan bawah bagi menggesel kelentit dia. Aku tikam pelan sahaja, nak bagi masa kat pantat dia selesa ngan keluar masuk butoh aku.

Agak lame enggak pastu, aku angkat badan aku dari atas dia. Camni batang butoh aku lebih mudah nak menggesel biji kelentit dia. Masa ni cuma keluar masuk batang aku aje yang laju, tapi aku belum lagi menghentak.

“Is… Isss…”

Aku Memang sudah tak boleh bersembang… Dok konsentret kat kerja aku.

“Isss… Iiisss…”

Punggung dia sudah mula mengayak. Kaki dia yang terkangkang lurus atas karpet dari tadi sudah mula membengkok. Sesekali terangkat punggung dia sambut batang aku. Kaki dia sudah terangkat tinggi, tangan dia pun sudah cengkam punggungku.

“Ohhh Isss… Haahh… Hhaaahhh… Hhaaahhh…”

Dia kelupor hebat. Bukan aje tangan dia meramas punggung aku, dua kaki dia pun dakap erat punggung aku. Macam tak mau bagi aku menarik keluar lagi batangku yang terbenam habis kat pantat panas dia. Nadia sudah klimaks lagi… Tubuh dia tersentap. Aku turunkan tubuh aku dan peluk dia dengan erat. Kemuncak yang aku rasakan nak sampai kejap tadi mula menurun. Lega jugak pasal aku tak mau pancut dalam dia… Aku tak mau suasana yang tak diingini timbul nanti.

Bila dia sudah reda sikit, aku pun mula ambik giliranku. Masih lagi slow and steady… Kena kontrol beb. Tak sampai seminit pun meter aku sudah nak sampai habis, sudah terasa bebenor. Aku menghayun semakin laju dan di saat genting tu aku terus cabut, menyembamkan tubuhku atas Nadia. Batang butohku yang tersepit antara kedua tubuh kami terus memancut tak tertahan lagi. Nadia peluk erat tubuhku masa aku mendengus keras dan bernafas kencang itu. Walaupun aku tercungap-cungap letih, aku puas… Dan aku tahu dia pun puas…

“What time is it?”
“My god… Its six forty.” Katanya sambil mendakap erat tubuh aku yang terlentang keletihan. Aku tahu dia melihat jam yang tergantung kat dinding.

Rupanya kami berdua tertidur. Aku usap belakang dia pelan-pelan.

“Thank you Is.” Dia mencium pipi aku.”Its beautiful.”
“Baru you tahu apa yang you miss kan? From now on I tak boleh panggil you Miss, pasal you sudah dapat.”
“Takkan nak pakai Mrs. Kut?”
“Mrs. Tu macam pompuan I le… sudah merasa, boleh dapat selalu… Tapi tak nak pakai… Tu yang miss banyak.”
“Macam-macam le you ni.” Dia ketawa kecil sambil cubit tetekku. “Jom le. Kena pi toilet ni.”

Kami bangun bersama-sama. yang masih kekal kat tubuh kami hanyalah stokin, yang lainnya sudah bersepah serata tempat. Kami kutip sama-sama dan keluar ke toilet… Berbogel. Hari ni dunia ni Memang kami punye. Kami ke toilet pompuan, selalunya bersih sikit… Ade pulak sabun, tisu. Toilet jantan jangan harap le, berdengung lagi ade.

Nadia yang membasuh badan aku dan badan dia, dry cleaning je. Tapi masa dia menyabun batang ai, sudah keras balik.

“Tak satisfied ke lagi?” Dia bertanya sambil menjeling kat aku.
“Nak lagi le tu.” Aku pegang bahunya.”Can I spend the night with you.”

Dia hanya mengangguk dan tersenyum. Yahoo!!! Teriak aku dalam hati. Aku terus bagi kecupan yang hangat kat dia sambil meramas-ramas buah dadanya. Walaupun teringin enggak nak menutoh kat toilet tu, aku tak mau nampak gelojoh. Rumah Mak kan menanti kunjunganku.

Dekat pukul 8.00 baru kami sampai kat apartmen dia. Tu pun lepas aku kecek dia beli pil. Takut enggak sangkut, nak pakai kondom pun tak sedap lak. Aku pulak pi beli nasi bungkus, sup dan dua tiga sachet kopi tongkat ali… Saja nak tambah power. Sampai kat atas, aku cium pipi dia. Memang mesra kalau cium pipi selalu… Penambat kasih sayang. Tapi berdebar-debar enggak hati aku sebab ni MY FIRST TIME tidor kat rumah pompuan… Naya kalau kena tangkap.

Kami mandi same-same, pakai hot shower. Dia renjis aku… Aku renjis dia, dia cuit aku… Aku cuit dia, dia gosok aku… Aku gosok dia, dia sabun aku… Aku sabun dia, dia lap aku… Aku lap dia. Gelak mengekek kami berdua, Memang syonok. Balik ni aku kena buat ngan bini aku, lame sangat sudah tak buat camtu ngan dia. Bila keluar Nadia bagi pakai seluar pendek dia, nasib baik besar enggak. Boleh enggak batang butohku nongkat.

Kami makan pun same-same, lawan suap, semuanya share same kat depan TV.

“You tak bawak cd ke?”
“Apasal tak cakap. Ade dua tige lagi yang best.”
“Ye ke? Boleh pinjam?”
“Mana boleh.” Aku mengacah,”kalau share takpe le.”

Dia tersenyum dan cubit peha aku. Lepas makan kami lepak lagi atas sofa depan TV tu. Tangan aku memeluk bahu dia macam Mula-mula kat bilik aku tadi. Berita baru aje habis.

“You want to see my favourite cd or not?” tiba-tiba dia bersuara.
“Why not.”

Dia terus ambik dari bilik dia dan pasang. Title Marco Polo. Sambil tengok, tangan masing-masing berjalan. Tangan aku dalam t-shirt dia yang tak berbra dan tangan dia dalam seluar aku yang tak berspenda… Mengurut dan meramas sesuka hati.

Tak lame… Nasik pun belum turun dalam perut, last TV tengok kami pulak. Tapi kali ni dia yang mula dulu. Dia yang selak seluar aku dan kulom kepala yang tersembul. Mana aci… Aku bangun, londeh seluar aku dan buang t-shirt dia dan melentang kat karpet. Dia pun londeh seluar pendek dia dan sambung balik mengulum batang aku. Aku tarik punggung dia ngangkang kat atas muka aku, buat 69. Dia Memang sudah sibuk asmara ngan batang aku. Tapi aku ambil masa sikit kelebek pantat dia. Cantik, bersih. Kelopak dia masih merah menyala, bertaup rapat, lembut, gebu. Belum lagi lebam macam bini aku punye. Tengah dok tarik punggung dia turun kat mulut, aku teringat.

“Have you taken the pill?”
“Ah ha.” Pendek jawab dia… Tengah sibuk.

Aku pun sambung balik tugasku. Bibir aku mencecah bibir burit dia, aku kucup lembut, penuh syahdu, panas dan licin. Lidahku berlari-lari seronok di rekahan itu. Punggung dia bergegar. Aku kucup, jilat, hisap, kemam dan tarik-tarik dengan manja. Biji kelentit dia sudah tertonjol sikit, besar enggak, tak bersunat le katekan… Kali ni aku layan habis, bibir ngan lidahku Memang sudah aku train siap, tahu ape nak buat. Memang aku buat slow, baru kesan dia tinggi. Orang baru le katakan. Dia mengerang dalam kerongkong. Punggung dia bergegar lagi, pantat dia terkemut. Tak sampai 5 minit punggung dia bergoyang liar.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

ninik

“Kriing..” jam di meja memaksa aku untuk memicingkan mata. “Wah gawat, telat nih” dengan tergesa-gesa aku bangun lalu lari ke kamar mandi. Pagi itu aku ada janji untuk menjaga rumah tanteku.
Oh ya, tanteku ini orangnya cantik dengan wajah seperti artis sinetron, namanya Ninik. Tinggi badan 168, payudara 34, dan tubuh yang langsing. Sejak kembali dari Malang, aku sering main ke rumahnya. Hal ini aku lakukan atas permintaan tante Ninik, karena suaminya sering ditugaskan ke luar pulau.
Oh ya, tante Ninik mempunyai dua anak perempuan Dini dan Fifi. Dini sudah kelas 2 SMA dengan tubuh yang langsing, payudara 36B, dan tinggi 165. Sedangkan Fifi mempunyai tubuh agak bongsor untuk gadis SMP kelas 3, tinggi 168 dan payudara 36. Setiap aku berada di rumah tante Fifi aku merasa seperti berada di sebuah harem. Tiga wanita cantik dan seksi yang suka memakai baju-baju transparan kalau di rumah.
Kali ini aku akan ceritakan pengalamanku dengan tante Ninik di kamarnya ketika suaminya sedang tugas dinas luar pulau untuk 5 hari.
Hari Senin pagi, aku memacu motorku ke rumah tante Ninik. Setelah perjalanan 15 menit, aku sampai di rumahnya. Langsung aku parkir motor di teras rumah. Sepertinya Dini dan Fifi masih belum berangkat sekolah, begitu juga tante Ninik belum berangkat kerja.
“Met pagi semua” aku ucapkan sapaan seperti biasanya.
“Pagi, Mas Firman. Lho kok masih kusut wajahnya, pasti baru bangun ya?” Fifi membalas sapaanku.
“Iya nih kesiangan” aku jawab sekenanya sambil masuk ke ruang keluarga.
“Fir, kamu antar Dini dan Fifi ke sekolah ya. Tante belum mandi nih. Kunci mobil ada di tempat biasanya tuh.” Dari dapur tante menyuruh aku.
“OK Tante” jawabku singkat.
“Ayo duo cewek paling manja sedunia.” celetukku sambil masuk ke mobil.
Iya lho, Dini dan Fifi memang cewek yang manja, kalau pergi selalu minta diantar.
“Daag Mas Firman, nanti pulangnya dijemput ya.” Lalu Dini menghilang dibalik pagar sekolahan.
Selesai sudah tugasku mengantar untuk hari ini. Kupacu mobil ke rumah tante Ninik.
Setelah parkir mobil aku langsung menuju meja makan, lalu mengambil porsi tukang dan melahapnya. Tante Ninik masih mandi, terdengar suara guyuran air agak keras. Lalu hening agak lama, setelah lebih kurang lima menit tidak terdengar gemericik air aku mulai curiga dan aku hentikan makanku. Setelah menaruh piring di dapur. Aku menuju ke pintu kamar mandi, sasaranku adalah lubang kunci yang memang sudah tidak ada kuncinya. Aku matikan lampu ruang tempatku berdiri, lalu aku mulai mendekatkan mataku ke lubang kunci. Di depanku terpampang pemandangan alam yang indah sekali, tubuh mulus dan putih tante Ninik tanpa ada sehelai benang yang menutupi terlihat agak mengkilat akibat efek cahaya yang mengenai air di kulitnya. Ternyata tante Ninik sedang masturbasi, tangan kanannya dengan lembut digosok-gosokkan ke vaginanya. Sedangkan tangan kiri mengelus-elus payudaranya bergantian kiri dan kanan.
Terdengar suara desahan lirih, “Hmm, ohh, arhh”. Kulihat tanteku melentingkan tubuhnya ke belakang, sambil tangan kanannya semakin kencang ditancapkan ke Rupanya tante Ninik ini sudah mencapai orgasmenya. Lalu dia berbalik dan mengguyurkan air ke tubuhnya. Aku langsung pergi ke ruang keluarga dan menyalakan televisi. Aku tepis pikiran-pikiran porno di otakku, tapi tidak bisa. Tubuh molek tante Ninik, membuatku tergila-gila. Aku jadi membayangkan tante Ninik berhubungan badan denganku.
“Lho Fir, kamu lagi apa tuh kok tanganmu dimasukkan celana gitu. Hayo kamu lagi ngebayangin siapa? Nanti aku bilang ke ibu kamu lho.” Tiba-tiba suara tante Ninik mengagetkan aku.
“Kamu ini pagi-pagi sudah begitu. Mbok ya nanti malam saja, kan enak ada lawannya.” Celetuk tante Ninik sambil masuk kamar.
Aku agak kaget juga dia ngomong seperti itu. Tapi aku menganggap itu cuma sekedar guyonan. Setelah tante Ninik berangkat kerja, aku sendirian di rumahnya yang sepi ini. Karena masih ngantuk aku ganti celanaku dengan sarung lalu masuk kamar tante dan langsung tidur.
“Hmm.. geli ah” Aku terbangun dan terkejut, karena tante Ninik sudah berbaring disebelahku sambil tangannya memegang Mr. P dari luar sarung.
“Waduh, maafin tante ya. Tante bikin kamu terbangun.” Kata tante sambil dengan pelan melepaskan pegangannya yang telah membuat Mr. P menegang 90%.
“Tante minta ijin ke atasan untuk tidak masuk hari ini dan besok, dengan alasan sakit. Setelah ambil obat dari apotik, tante pulang.” Begitu alasan tante ketika aku tanya kenapa dia tidak masuk kerja.
“Waktu tante masuk kamar, tante lihat kamu lagi tidur di kasur tante, dan sarung kamu tersingkap sehingga celana dalam kamu terlihat. Tante jadi terangsang dan pingin pegang punya kamu. Hmm, gedhe juga ya Mr. P mu” Tante terus saja nyerocos untuk menjelaskan kelakuannya.
“Sudahlah tante, gak pa pa kok. Lagian Firman tahu kok kalau tante tadi pagi masturbasi di kamar mandi” celetukku sekenanya.
“Lho, jadi kamu..” Tante kaget dengan mimik setengah marah.
“Iya, tadi Firman ngintip tante mandi. Maaf ya. Tante gak marah kan?” agak takut juga aku kalau dia marah.
Tante diam saja dan suasana jadi hening selama lebih kurang 10 menit. Sepertinya ada gejolak di hati tante. Lalu tante bangkit dan membuka lemari pakaian, dengan tiba-tiba dia melepas blaser dan mengurai rambutnya. Diikuti dengan lepasnya baju tipis putih, sehingga sekarang terpampang tubuh tante yang toples sedang membelakangiku. Aku tetap terpaku di tempat tidur, sambil memegang tonjolan Mr. P di sarungku. Bra warna hitam juga terlepas, lalu tante berbalik menghadap aku. Aku jadi salah tingkah.
“Aku tahu kamu sudah lama pingin menyentuh ini..” dengan lembut tante berkata sambil memegang kedua bukit kembarnya.
“Emm.., nggak kok tante. Maafin Firman ya.” aku semakin salah tingkah.
“Lho kok jadi munafik gitu, sejak kapan?” tanya tanteku dengan mimik keheranan.
“Maksud Firman, nggak salahkan kalau Firman pingin pegang ini..!” Sambil aku tarik bahu tante ke tempat tidur, sehingga tante terjatuh di atas tubuhku. Langsung aku kecup payudaranya bergantian kiri dan kanan.
“Eh, nakal juga kamu ya.. ihh geli Fir.” tante Ninik merengek perlahan.
“Hmm..shh” tante semakin keras mendesah ketika tanganku mulai meraba kakinya dari lutut menuju ke selangkangannya.
Rok yang menjadi penghalang, dengan cepatnya aku buka dan sekarang tinggal CD yang menutupi gundukan lembab. Sekarang posisi kami berbalik, aku berada di atas tubuh tante Ninik. Tangan kiriku semakin berani meraba gundukan yang aku rasakan semakin lembab. Ciuman tetap kami lakukan dibarengi dengan rabaan di setiap cm bagian tubuh. Sampai akhirnya tangan tante masuk ke sela-sela celana dan berhenti di tonjolan yang keras.
“Hmm, boleh juga nih. Sepertinya lebih besar dari punyanya om kamu deh.” tante mengagumi Mr. P yang belum pernah dilihatnya.
“Ya sudah dibuka saja tante.” pintaku. Lalu tante melepas celanaku, dan ketika tinggal CD yang menempel, tante terbelalak dan tersenyum.
“Wah, rupanya tante punya Mr. P lain yang lebih gedhe.” Gila tante Ninik ini, padahal Mr. P-ku belum besar maksimal karena terhalang CD.
Aksi meremas dan menjilat terus kami lakukan sampai akhirnya tanpa aku sadari, ada hembusan nafas diselangkanganku. Dan aktifitas tante terhenti. Rupanya dia sudah berhasil melepas CD ku, dan sekarang sedang terperangah melihat Mr. P yang berdiri dengan bebas dan menunjukkan ukuran sebenarnya.
“Tante.. ngapain berhenti?” aku beranikan diri bertanya ke tante, dan rupanya ini mengagetkannya.
“Eh.. anu.. ini lho, punya kamu kok bisa segitu ya..?” agak tergagap juga tante merespon pertanyaanku.
“Gak panjang banget, tapi gemuknya itu lho.. bikin tante merinding” sambil tersenyum dia ngoceh lagi. Tante masih terkesima dengan Mr. P-ku yang mempunyai panjang 14 cm dengan diameter 4 cm.
“Emangnya punya om gak segini? ya sudah tante boleh ngelakuin apa aja sama Mr. P ku.” Aku ingin agar tante memulai ini secepatnya.
“Hmm, iya deh.” Lalu tante mulai menjilat ujung Mr. P. Ada sensasi enak dan nikmat ketika lidah tante mulai beraksi naik turun dari ujung sampai pangkal Mr. P
“Ahh.. enak tante, terusin hh.” aku mulai meracau.
Lalu aku tarik kepala tante Ninik sampai sejajar dengan kepalaku, kami berciuman lagi dengan ganasnya. Lebih ganas dari ciuman yang pertama tadi. Tanganku beraksi lagi, kali ini berusaha untuk melepas CD tante Ninik. Akhirnya sambil menggigit-gigit kecil puting susunya, aku berhasil melepas penutup satu-satunya itu. Tiba-tiba, tante merubah posisi dengan duduk di atas dadaku. Sehingga terpampang jelas vaginanya yang tertutup rapat dengan rambut yang dipotong rapi berbentuk segitiga.
“Ayo Fir, gantian kamu boleh melakukan apa saja terhadap ini.” Sambil tangan tante mengusap vaginanya.
“OK tante” aku langsung mengiyakan dan mulai mengecup yang bersih.
“Shh.. ohh” tante mulai melenguh pelan ketika aku sentuh klitorisnya dengan ujung lidahku.
“Hh.. mm.. enak Fir, terus Fir.. yaa.. shh” tante mulai berbicara tidak teratur.
Semakin dalam lidahku menelusuri liang vagina tante. Semakain kacau pula omongan tante Ninik. “Ahh..Fir..shh..Firr aku mau keluar.” tante mengerang dengan keras.
“Ahh..” erangan tante keras sekali, sambil tubuhnya dilentingkan ke kebelakang. Rupanya tante sudah mencapai puncak. Aku terus menghisap dengan kuat vaginanya, dan tante masih berkutat dengan perasaan enaknya.
“Hmm..kamu pintar Fir. Gak rugi tante punya keponakan seperti kamu. Kamu bisa jadi pemuas tante nih, kalau om kamu lagi luar kota. Mau kan?” dengan manja tante memeluk tubuhku.
“Ehh, gimana ya tante..” aku ngomgong sambil melirik ke Mr. P ku sendiri.
“Oh iya, tante sampai lupa. Maaf ya” tante sadar kalau Mr. P ku masih berdiri tegak dan belum puas.
Dipegangnya Mr. P ku sambil bibirnya mengecup dada dan perutku. Lalu dengan lembut tante mulai mengocok Mr. P. Setelah lebih kurang 15 menit tante berhenti mengocok.
“Fir, kok kamu belum keluar juga. Wah selain besar ternyata kuat juga ya.” tante heran karena belum ada tanda-tanda mau keluar sesuatu dari Mr.Pku.
Tante bergeser dan terlentang dengan kaki dijuntaikan ke lantai. Aku tanggap dengan bahasa tubuh tante Ninik, lalu turun dari tempat tidur. Aku jilati kedua sisi dalam pahanya yang putih mulus. Bergantian kiri-kanan, sampai akhirnya dipangkal paha. Dengan tiba-tiba aku benamkan kepalaku di vaginanya dan mulai menyedot. Tante menggelinjang tidak teratur, kepalanya bergerak ke kiri dan kanan menahan rasa nikmat yang aku berikan. Setelah vagina tante basah, tante melebarkan kedua pahanya. Aku berdiri sambil memegang kedua pahanya. Aku gesek-gesekkan ujung Mr. P ke vaginanya dari atas ke bawah dengan pelan. PErlakuanku ini membuat tante semakin bergerak dan meracau tidak karuan.
“Tante siap ya, aku mau masukin Mr. P” aku memberi peringatan ke tante.
“Cepetan Fir, ayo.. tante sudah gak tahan nih.” tante langsung memohon agar aku secepatnya memasukkan Mr. P. Dengan pelan aku dorong Mr. P ke arah dalam vagina tante Ninik, ujung kepalaku mulai dijepit bibir vaginanya. Lalu perlahan aku dorong lagi hingga separuh Mr. P sekarang sudah tertancap di vaginanya. Aku hentikan aktifitasku ini untuk menikmati moment yang sangat enak. Pembaca cobalah lakukan ini dan rasakan sensasinya. Pasti Anda dan pasangan akan merasakan sebuah kenikmatan yang baru.
“Fir, kok rasanya nikmat banget.. kamu pintar ahh.. shh” tante berbicara sambil merasa keenakan.
“Ahh.. shh mm, tante ini cara Firman agar tante juga merasa enak” Aku membalas omongan tante.
Lalu dengan hentakan lembut aku mendorong semua sisa Mr. P ke dalam vagina tante.
“Ahh..” kami berdua melenguh.
Kubiarkan sebentar tanpa ada gerakan, tetapi tante rupanya sudah tidak tahan. Perlahan dan semakin kencang dia menggoyangkan pinggul dan pantatnya dengan gerakan memutar. Aku juga mengimbanginya dengan sodokan ke depan. Vagina tante Ninik ini masih kencang, pada saat aku menarik Mr. P bibir vaginanya ikut tertarik.
“Plok.. plok.. plokk” suara benturan pahaku dengan paha tante Ninik semakin menambah rangsangan.
Sepuluh menit lebih kami melakukan gaya tersebut, lalu tiba-tiba tante mengerang keras “Ahh.. Fir tante nyampai lagi”
Pinggulnya dirapatkan ke pahaku, kali ini tubuhnya bergerak ke depan dan merangkul tubuhku. Aku kecup kedua payudaranya. dengan Mr. P masih menancap dan dijepit Vagina yang berkedut dengan keras. Dengan posisi memangku tante Ninik, kami melanjutkan aksi. Lima belas menit kemudian aku mulai merasakan ada desakan panas di Mr. P.
“Tante, aku mau keluar nih, di mana?” aku bertanya ke tante.
“Di dalam aja Fir, tante juga mau lagi nih” sahut tante sambil tubuhnya digerakkan naik turun. Urutan vaginanya yang rapat dan ciuman-ciumannya akhirnya pertahananku mulai bobol.
“Arghh.. tante aku nyampai”.
“Aku juga Fir.. ahh” tante juga meracau. Aku terus semprotkan cairan hangat ke vagina tante. setelah delapan semprotan tante dan aku bergulingan di kasur. Sambil berpelukan kami berciuman dengan mesra.
“Fir, kamu hebat.” puji tante Ninik.
“Tante juga, vagina tante rapet sekali” aku balas memujinya.
“Fir, kamu mau kan nemani tante selama om pergi” pinta tante.
“Mau tante, tapi apa tante gak takut hamil lagi kalau aku selalu keluarkan di dalam?” aku balik bertanya.
“Gak apa-apa Fir, tante masih ikut KB. Jangan kuatir ya sayang” Tante membalas sambil tangannya mengelus dadaku.
Akhirnya kami berpagutan sekali lagi dan berpelukan erat sekali. Rasanya seperti tidak mau melepas perasaan nikmat yang barusan kami raih. Lalu kami mandi bersama, dan sempat melakukannya sekali lagi di kamar mandi.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

asal ibu

Gue cowok yang masih single. Gue kerja seruang dengan seorang cewek
cantik. Dia atasan gue, orangnya cantik dan montok menggoda. Dia suka
membuat kontol gue naik terus. Nggak heran dia punya hobby ngesex. Gue
juga punya hobby yang sama. Tapi tidak semaniak dia. Hampir tiap hari
dia ngesex dengan cowok yang disenanginya, bahkan gue sering diajak
‘Anu’ sama dia. Disamping gue senang dan menikmati tubuhnya yang
aduhai itu, gue juga tidak berani menolak perintahnya.. pokoknya
“A.I.S”-lah.. itu..tuu.. Asal Ibu Senang. Dan gue dijanjikan naik
pangkat dan tentu saja gaji naik juga dong plus bonus tubuhnya yang
montok itu.

Dia orangnya cantik meskipun umurnya jauh diatas gue. Karena dia
selalu suka pakai rok ‘super’ mini warna putih transparan. Maka gue
tahu kalau dia tiap hari nggak pernah pakai CD. Yang gue heran ama
dia, pas dia ada di luar ruang kerja dia selalu pakai rok biasa bahkan
pernah pakai celana. Tapi pas ada di ruang kerja kita dia selalu pakai
rok ‘super’ mini itu. Jadi kalau ada sesuatu yang dia butuhkan dia
selalu minta tolong gue yang ngurus. Meja kerjanya yang berada di
depan gue, jadi gue bisa melihat apa yang dikerjakannya. Tiap menit
dia selalu memancing nafsu gue. Dia sering pura-pura lihat suasana
diluar jendela, padahal dia ingin memeperlihatkan kemontokan pantatnya
yang super montok itu. Lalu dia pura-pura melihat hasil kerja gue
sambil dekat-dekat terus dia menundukkan kepalanya.. lalu yah jelaslah
payudaranya yang tergantung bebas tanpa halangan dari BH. Dia
goyangkan badannya, maka bergoyanglah payudara itu kiri-kanan-kiri
lagi.. Tapi yang paling parah, dia pura-pura menjatuhkan bulpen di
lantai, terus dia jongkok membelakangi gue. Pas dia nunduk, roknya
tersingkap keatas jadi terlihatlah pantatnya yang montok putih dan
memeknya yang putih kemerahan dengan bulu yang tampak menantang untuk
dijamah. Pas dia udah ambil itu bolpoint, eh.. dijatuhin lagi terus
nungging lagi.. lagi.. lagi.. Dia goyangin itu pantatnya maju-mundur,
bawah-atas..lalu dia renggangkan kakinya sehingga memeknya yang lezat
itu merekah bagai bunga ‘mawar’ dan begitu seterusnya. Hingga gue
nggak tahan akan kelakuannya itu. Langsung aja gue deketin dia terus
gue obok-obok ‘anu-nya’.. Dan ternyata.. apa yang terjadi.. ohh..

Dia menikmati sentuhan-sentuhan gue. Saat ini gue bekerja dengan lidah
gue. Gue jilat sedikit kacangnya dan di “suck” agar basah. Nggak
samapai dua menit udah tampak ada cairan bening di memeknya. Karena
kontol gue udah nggak tahan, lalu gue masukin kontol gue ke memeknya.
Dia mendesis – meronta – mengerang nikmat(3M) demikian juga gue.
Hangat dan lembab. Lalu gue mula goyang kiri kanan, maju-mundur dan
kadang-kadang gue putar. Dia bener-bener hebat, setelah gue agak pasif
dalam gerakan gue karena udah hampir nyampe. Dia dengan perkasa
menggoyang tubuhnya maju-mundur, kanan-kiri dan berputar dengan
garang.

Sementara gue makin berat nahan orgasme gue, akhirnya..
“Bu boleh keluarin di dalam..?”kataku.
“Boleh aja sayang, emang sudah hampir.. ya?”katanya sambil terus
menggenjot pantatnya maju-mundur.
“Ya, bu”kataku.
“Kita sama-sama ya, hmm..ohh..”.

Dengan sisa tenaga gue goyang lagi sampai gue terasa enak bener karena
orgasme gue udah sampai deket pintu helm “NAZI”.
Lalu gue peluk dia dari belakang sambil gue remes dadanya. Dan cret..
cret.. cret. cret, air mani gue muncrat didalam lubang memeknya. Dan
diapun merintih ohh yes dan lalu mencengkeram kursi dengan erat serta
badannya bergetar dan menegang.. Rupanya dia klimaks juga. Dengan
kontol dan memek masih bersatu gue tetep peluk dia dari belakang.

Dia tersenyum puas lalu melumat bibirku. Dia bilang kontolku enak
banget sih. Dia kangen katanya kalau nggak dicoblos kontolku barang
sehari. Nggak lama gue peluk pinggangnya kuat-kuat dari belakang
sambil ngerintih akhh.. akhhgg dan lalu di dinding memeknya kubikin
terasa hangat karena semprotan sperma gue tadi. Nggak ke tulungan
enaknya katanya, tapi dia harus buru-buru ngrapiin baju dan nyuci
memeknya. Habis gituan luemes banget dan nggak bisa kerja lagi. Abis
sambil berdiri sih.
Enak juga lho making love di kantor. Apalagi kalau lembur jangan
dibilang. Di meja kerja, di WC, di lift, di lantai atas gedung atau
juga di dalam mobilnya juga bisa, rasa takut ketahuan itu selalu ada,
tapi kenikmatannya lain dari pada yang lain, pokoknya sensasinya lain.

Malamnya gue diajak ke pub. Setelah jam dua belas malam, gue ajak dia
pulang. Dia kutuntun ke mobilku karena dia mulai mabuk akibat terlalu
banyak mengkonsumsi minuman dan kuantarkan ke apartemennya. Gue
bingung mengapa dia nggak pulang ke rumahnya sendiri.. mengapa kesini.
Kuantar sampai ke dalam kamarnya di lantai 7, gue istirahat sejenak di
sofanya. Dia bangun dan menghampiri gue untuk mengucapkan terima kasih
dan selamat malam.. tapi tubuhnya jatuh dalam pelukan gue sehingga
nafsu gue untuk meng’anu’nya mulai bangkit. Kuciumi dari kening, mata,
hidung hingga mulut sensualnya disambutnya ciuman gue dengan permainan
lidahnya yang sudah profesional.
Lama kami berciuman dan gue mulai meremas teteknya yang agak kenyal..
lalu kubuka resleting bajunya..kemudian kususupkan tanganku ke dalam
behanya untuk meremas teteknya lagi dan memainkan putingnya.. sambil
terus berciuman. Satu persatu pakaiannya jatuh ke lantai.. BH.. CD..
tapi kami masih berciuman. tanganku tak tinggal diam.. meremas diatas
sesekali
memainkan puting dan meraba dan memainkan di bagian memeknya.. oi..
jembutnya yang menggoda.. lezatnya..

Memeknya telah banjir akibat otot memeknya mengeluarkan cairan karena
rangsangan dari gue.. tangannya mulai membuka satu persatu pakaianku
sampai kami berdua full bugil. Kusodok sodok jari tengahku ke dalam
memeknya ..sshh.. oohh.. gung.. please.. sshh.. don’t stop..aahh..
terus jariku telunjukku memainkan itilnya yang mulai menegang ..
sshh.. aahh.. dan dia mulai merebahkan badannya di sofa kuciumi lagi
putingnya dan kusodok-sodok lagi memeknya dengan dua jari.. sshh..
aahh..oohh
my goodd..sshh .. dia mulai mencari-cari kontolku yang sudah tegang
sejak tadi.. dan mulai menghisap kontolku .. mulai dari kepala .. sshh
.. aahh.. buu.. aahh.. sshh .. perlahan lahan mulutnya masuk dan
melahap kontolku semuanya sshh ..hhmm.. kutambah jariku satu lagi
hingga tiga yang masuk ke dalam memeknya sshh.. aachh.. tambah satu
lagi hingga hanya jempol saja yang masih di luar memainkan itilnya
..sshh.. hhmm.. gue lepaskan kontolku dari mulutnya dan mulai
kuarahkan ke bibir memeknya yang banjir.. perlahan lahan kudorong
kontolku.. sshh.. oohh.. honey.. hhmm.. bibir bawahnya menggigit bibir
atasnya.. kuangkat kedua pahanya dan kusandarkan di sandaran sofa yang
sebelah kiri sedang yang kanan kuangkat.. dan bless.. aahh.. sshh..
kuayunkan perlahan lahan..
sshh.. oohh my god.. come on.. sshh..terus kuayunkan hingga kupercepat
ayunanku .. sshh.. buu.. saya mau keluar buu..sshh.. keluarin di dalem
aja sayang..ohh aahh.. kedua pahanya mulai dijepitkan pada pinggangku
sambil terus menggoyangkan pantatnya sshh.. aahh..

Tiba-tiba dia menjerit histeris oohh..sshh.. sshh..sshh.. ternyata dia
sudah keluar.. gue terus menggenjot pantatku semakin cepat dan keras
hingga mentok ke dasar memeknya sshh.. aahh.. dan aagghh.. crett..
crreett.. ccrreett..kutekan pantatku hingga kontolku menempel dasar
memeknya.. dan keluarlah pejuku ke dalam liang memeknya
.. sshh.. bbrr.. saat terakhir pejuku keluar.. guepun lemas tetapi
tidak gue cabut melainkan menaikan lagi kedua pahanya hingga dengan
jelas gue lihat bagaimana kontolku masuk ke dalam memeknya yang di
kelilingi oleh jembutnya yang menggoda.. kubelai jembutnya sambil
sesekali menyentuh itilnya. Ssshh.. aahh.. gue mulai mengayunkan
kembali kontolku.. biar agak ngilu gue paksakan..kapan lagi.. sshh..
aahh.. hhmm.. gue meminta dia untuk posisi nungging dengan tidak
melepaskan kontolku dalam memeknya.. kontolku terasa
dipelintir oleh memeknya.. terus kugenjot lagi ..sshh dan.. sshh.. dia
mendorong pantatnya dan aachh.. lebih cepet honey ..sshh.. dia sudah
keluar lagi
Gue masih asik mengoyang pantatku sambil meremas teteknya yang dari
tadi gue biarkan.. sshh.. hhmm..aahh.. dan creett.. creett.. guepun
menekan pantatku dan menarik pinggulnya hingga kontolku mentok lagi di
dasar memeknya.. kami berdua
sama lemas..

Dia ambil sebatang rokok.. dinyalakannya dan dia hisap itu rokok..
persis seperti saat dia menghisap kontol gue.. kami duduk dan sama
menikmati permainan tersebut sambil dia merokok kami saling
mengobok-obok kemaluan masing-masing.. Kuangkat tubuhnya ke tempat
tidur.. kami tidak membereskan pakaian kami yang masih berserakan di
lantai ruang tamu.. gue putar jam bekerja tepat pukul 5 soalnya gue
mau pulang.. Dia mulai merapatkan matanya sambil tangannya merangkul
dan tubuhnya yang berkeringat merapat ke tubuhku.. meskipun udara di
rungan sudah dingin tetapi tubuh kami masih berkeringat akibat
permainan tadi..
Pada kesempatan lain gue datang ke rumahnya nganterin surat-surat
penting. Kebetulan siang itu dia lagi sendiri. “Oh kamu sayang.. ayo
cepet masuk..ehhmm”katanya sambil nutup pintu. “Iya bu, saya cuma mau
ngantar surat
ini “kataku.

Terus gue minta pamit pulang.. tapi.. “Aduh koq buru-buru amat sih..
ibu mau minta tolong lagi.. boleh khan ..”katanya manja. Lalu, matanya
merem melek sambil lidahnya dikeluarkan, gue udah tahu pasti dia
pengen ngentot
lagi nich. Pokoknya udah nggak tahan deh. Langsung gue diajak dia
masuk dan duduk di teras. Waktu itu dia pakai baju kulot putih
transparan. Terlihat payudaranya yang montok dengan putingnya yang
menyembul dari balik bajunya. Gue lihat dia lagi ‘super’ nafsu, lalu
dia pancing gue untuk making love. Gue sih “A.I.S” saja.
Lalu kulot dan CD dilepaskan step by step, lalu memeknya gue
raba-raba, dan kelentitnya gue diplintir sampai dia terangsang banget.
Terus baju, celana dan CD gue diplorotin. Lalu kita duduk di lantai
teras. Dalam posisi duduk santai kakiku selonjor, dia sedot-sedot
kontolku sampai gue mendesah-desah dan kontolku
menjadi tegang dan keras. Dia kangkangi kakinya terus dia pegang
kontolku yang udah keras sambil mengarahkan ke memeknya yang sudah
basah dan merekah itu.

Aduh enaknya terus dia naik turun terus sambil digoyang-goyang terus
dikocok terus sampai kenikmatan yang tak terhingga. Rasanya dia jadi
lemas dan capai, tapi dia berusaha tidak mau udahan. Kayaknya teriak
tertahan, mungkin dia takut kedengaran tetangga. Dia terus naik turun
dan gue juga ngimbangi dari bawah, terus sampai akhirnya gue dan dia
pelukan erat-erat karena dia sudah merasa hampir klimaks, dan nggak
lama dia pun menegang dan akhirnya sama-sama puncak dan keluar.
Pokoknya nikmat banget, dan badan gue juga terasa lemas tak bertenaga
kepinginnya nggak mau lepas dari tubuhnya. Tanpa pakai celana dulu dia
pergi ke kamar mandi. Pantatnya yang montok bergoyang
kanan-kiri-kanan-kiri.. Kadang dia menundukkan tubuhnya sehingga
posisinya nungging ke arah gue.. sehingga memeknya terlihat merekah..
ohh. Gue melotot lihat tingkahnya begitu seronok. Ah gue cuek aja.
Yang penting.. uueennaakk.. ooii.. Byyee..

Posted in Uncategorized | Leave a comment

4 cew

Perkenalkan, nama saya Andi. Saat ini saya berusia 22 tahun. Secara fisik banyak yang bilang saya tampan. Namun bisa dibilang saya ini culun abis dan agak kurang pergaulan. Sejak dari SD saya terbiasa mengancingkan kerah baju bagian atas. Dan entah kenapa sampai saat ini, saya nyaman-nyaman saja dengan penampilan saya itu meskipun banyak yang bilang culun. Saya juga sudah sangat sering menjadi korban jahil teman-teman.

Kejadiannya kurang lebih 6 tahun yang lalu, ketika saya masih SMA kelas 1. Hari itu hari sabtu. Semua terasa biasa saja, sampai jam menunjukkan pukul 3 yang merupakan waktu pulang sekolah. Kejadian itu takkan pernah saya lupakan. Saya merupakan anak terakhir yang meninggalkan kelas pada saat itu.

Karena rasa kebelet kencing saya sudah tidak terelakkan, saya bergegas ke kamar kecil. Begitu sampai disana, langsung kubuka resleting dan piss curr,…. (*maaf, memang saya merasa kurang nyaman dengan celana dalam, jd saya hampir tidak prnah mmakai celana dalam, hehe). Selanjutnya saya bergegas keluar dari kamar mandi dan selanjutnya pulang.

Tiba-tiba begitu melewati depan kamar mandi wanita, ada seorang teman sekelas saya wanita menyapa. namanya Jenny.

“Hai ndi, blum pulang?” tanya Jenny.

“Iya Jen, ini baru mau pulang” jawabku.

“Mau bareng gak?” tanya Jenny.

“Oh, nggak usah Jen. Aku ngekos didepan situ kok” jawabku.

“Hmmm, yaudah” jawab Jenny agak ketus.

“Duluan ya Jen” aku pamit

Jenny tidak mnjawab. Tiba2 dia memanggilku.

“Eh, Andi sini dong” pinta Jenny.

“Ada apa?” tanyaku penasaran.

Tiba-tiba dari dalam kamar mandi muncul 3 orang temannya yang juga merupakan teman sekelasku. Mereka langsung membekapku dengan sapu tangan dan menyeretku ke dalam kamar mandi. Dari sapu tangan itu, aku mencium bau-bau alkohol seperti yang biasanya ada di Lab. Kimia. Seketika itu aku pun tak sadar.

Begitu sadar, aku merasa pusing sekali. Tapi aku bingung. Dimana aku?? Kenapa aku masih mengenakan baju seragam lengkap?? Lalu aku menyadari bahwa aku ditidurkan dengan tangan kakiku diikat dipojok-pojok kasur. Mulutku juga dilakban. Ada apa ini?? Siapa yang menjahiliku??

Beberapa menit kemudian muncul seorang wanita yang kukenal. Tak lain tak bukan adalah Jenny dan ketiga temannya, Rini, Eka, dan Cindy. “Welcome to my house, Andi” kata Jenny sambil tersenyum. “Oh, tidak. Apa yang yang akan mereka lakukan padaku” pikirku dalam hati. Kucoba meronta-ronta tapi mereka tidak menggubrisnya. Mereka malah tertawa-tawa. Tiba-tiba Jenny bertanya pada Cindy, “Let’s start the party?”, “Ok guys, Tancaaap!!” jawab Cindy.

Tiba-tiba mereka semua melepas semua pakaian mereka, alias telanjang atau bugil. Seumur-umur baru kali itu saya melihat wanita tanpa busana. Bahkan saya tidak pernah melihat bokep sebelumnya. Secara alamiah penis saya tiba-tiba ereksi. Cindy melihatnya, kemudian berkata pada Jenny “Jen, lihat tuh”. Mereka semua langsung tertawa terbahak-bahak begitu melihat ada yang menonjol dari celana saya.

Tanpa instruksi, tiba-tiba Rini membuka resleting celana seragam abu-abu saya. Dia kaget dan berkata “Parah!! Ni anak kagak pake kancut. Eh, tapi lumayan gede jg titit lo”.

Aku yang sedang bingung dan ketakutan hanya terdiam saja.

“Gue nyicip duluan ye” kata Rini. Tiba-tiba dia langsung mengulum dan menghisap penisku. Aku yang tidak tahu apa-apa tentang seks sebelumnya langsung terkejut. Seperti disetrum rasanya. Inginku meronta-ronta tapi semua sia-sia. Ikatan tali itu telalu kuat. Mulutku juga dilakban.

Tiba-tiba ada rasa seperti ingin kencing, tapi ini lain. Terasa nikmat sekali. Dan “aaagghhh” aku merasakan ada cairan yang keluar dari penisku dan masuk ke mulut Rini.

“Apa ini??” pikirku

“Hmm, boleh juga lo” kata Rini padaku.

“Ni, siapa mau? Tar klo uda gw lagi ye.” kata dia pada yang lain.

“Gampaang. Hari ini mpe besok, Andi buat kita. Hahahhaa” kata Jenny sambil tertawa.

“Apa?? Aku diginikan sampai besok?? Dimana orang-orang rumah ini??” pikirku dalam hati Tidak seperti Rini, Jenny tidak mengulum penisku. Dia langsung memasukkan ke dalam lubang di daerah pantatnya. “Apa ini vagina??” pikirku sambil ketakutan. Selanjutnya

Jenny menggenjotnya dengan penuh semangat.

“Aaagghh, tolong hentikan ini” pintaku dengan tidak jelas karena mulutku masih dilakban.

Tiba-tiba rasa ingin kencing itu muncul lagi. Dan, akhirnya cairan itu keluar lagi. Kali ini didalam vagina Jenny. Setelah cairan itu keluar, Jenny melepaskan vaginanya dari penisku kemudian dia menjilati cairan sperma yang tersisa di penisku. Jenny pun selesai denganku. Aku benar-benar merasa jijik dengan ulah mereka semua. Mereka semua menyetubuhiku yang masih dengan seragam lengkap.

Jenny kemudian berkata pada Eka “Tuh, giliran lu”

“Nggak ah, gw ga ada nafsu sama sekali ma tu anak” jawab Eka.

“Parah lu, dasar lesbi” timpal Cindy.

“Biarin, EGP” jawab Eka.

“Alhamdulillah, cobaan ini telah berakhir” pikirku begitu Eka menolak menyetubuhiku.

Tapi aku baru sadar bahwa Cindy belum melakukannya.

“Yaudah, klo ga mau biar gw yang ngabisin, hahha” kata Cindy.

“Astagaaa” pikirku.

“Ok Ndi, ronde ke-3 dimulai. Are u ready?” tanya Cindy.

Aku menggeleng-gelengkan kepala minta ampun supaya dihentikan semua ini. Namun Cindy tidak menggubrisnya. Seperti Rini, dia memulai dengan mengulum penisku. Karena sudah agak loyo, kali ini spermaku keluar setelah hampir 20 menit. Setelah puas nyepong aku, dia pun menjilati sisa-sisa sperma tanpa sisa. Dia benar-benar seperti profesional dan aku yakin ini pasti bukan yang pertama baginya. Aku benar-benar tersiksa dengan keadaan ini semua.

Ternyata dia masih melanjutkan ronde ke-4. Dia memasukkan penisku ke dalam vaginanya. Tapi yang ini lain, aku benar-benar terbawa dalam permainannya dan aku merasakan kenikmatan. Dia menggenjot dengan perasaan. Aku yakin dia benar-benar profesional. Akhirnya aku pun orgasme dan cairan itu keluar di dalam vagina Cindy. Setelah itu aku benar-benar merasa teler telah meladeni ketiga wanita itu. Tiba-tiba Jenny bertanya “Mau makan Ndi?” Aku mengangguk. “Yauda, mandi sana dulu” Lalu Jenny melepaskan ikatanku. Kemudian dia berkata “Jangan kabur lu. Lu mpe nyoba kabur ga segan-segan gw potong tu penis. hahaha”

“Iya Jen” jawabku dengan takut. Kemudian aku pun mandi. Karena tak punya baju ganti, kupakai lagi seragam putih dan celana abu-abu itu. Kemudian aku menuju ruang makan dimana mereka berkumpul. “Ayo Ndi makan, ga usah malu-malu gitu lah” canda Cindy. Aku hanya tersenyum. Setelah itu aku pun makan dengan lahapnya. Kemudian aku bertanya “Kapan aku bisa pulang Jen?”

“Besok ya Ndi” jawab Jenny. “Karena….”

“Karena apa Jen” tanyaku.

“Karena malam ini lu belum selesai, hahaha” kata Jenny.

Seketika dia langsung mencengkeramku bersama 3 orang temannya dan mengikatku lagi

persis seperti posisi awal tadi.

“Oh, Tuhan. Cobaan belum usai” pikirku.

Dan seperti sebelumnya mereka menggilirku. Tapi kali ini aku sudah bisa agak menikmati permainan mereka, meskipun dengan rasa agak tersiksa. Keesokan sorenya aku diantarkan pulang oleh Jenny. Dia berpesan “kalo sampe lu bongkar, lu mati!!”. Aku hanya mengangguk. Dan akhirnya sampai lulus SMA saya tetap menjaga rahasia itu. Bahkan ketika dulunya masih bertemu dikelas, mereka pun tersenyum-senyum dan saya membalasnya dengan senyum yang agak terpaksa. Yah, setidaknya saya sedikit menikmat permainan mereka meskipun dengan agak tersiksa.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

guru sd

Cerita dewasa kali ini mengangkat kisah seorang ibu guru yang memiliki kelainan seks – Namaku dewi (ini nama asli loh,, banyak orang yg bernama dewi, jadi aku tidak takut membaritahu nama asliku) dan aku bekerja sebagai authority sd di sekolah negri di kotaku. Sekolah ini bukanlah sekolah favorit, apalagi gedungnya kecil yang menyebabkan jumlah muridnya juga tidak terlalu banyak..

Namun aku menikmati saat2 bekerja disini,, karena di tempat inilah aku bisa menyalurkan >cerita janda hot bugilcerita dewasa terbaru< mendengar suara anak tetanggaku yang memanggil-manggil. Katanya dia ingin mengambil layang-layang yang terjatuh ke belakang rumahku. Lalu tiba-tiba muncul ide gila di kepalaku. Dan aku pun keluar kamar dengan hanya memakai singlet dan celana dalam..

Lalu aku membuka pintunya sedikit sehingga tubuhku tidak terlihat dari luar. setelah berpura-pura menanyakan maksud kedatangannya, akupun mempersilahkannya masuk. Ketika dia sudah masuk dan melihatku secara jelas, dia sangat terkejut melihatku berpakaian seperti itu. Dan kulihat dia terpana memandangi celana dalamku. “heeh, ngeliatin apa kamu dek??” kataku. “eh, gak. Maap kak gak sengaja.” katanya dengan malu-malu. “halah kamu” kataku sambil tersenyum kepadanya mengisyaratkan bahwa aku tidak marah. Dia pun hanya menundukkan wajahnya dengan malu.

Lalu ketika mengantarkannya kebelakang rumahku, akupun mendapat ide yang lebih gila lagi. Aku berhenti di depan pintu kamar mandi, dan berkata padanya “eh, bentar yah kakak kepingin pipis”. “yaudah, kakak pipis aja” katanya. Dia benar-benar gak tahu apa yang akan kulakukan. Lalu aku masuk kekamar mandi, namun aku berhenti di depan pintu dan membuka singlet dan celana dalamku tanpa menutup pintunya dan dia masih berdiri persis di depan pintu. Setelah itu aku membalikkan badanku dan terlihatlah ekspresi yang selama ini menjadi fantasiku. Yaitu wajah kekanakan seorang bocah yang merona merah malu-malu ketika melihat tubuh seorang gadis.

Namun kegilaanku belum berhenti sampai disitu, aku pun berjongkok dan mengeluarkan pipisku yang memang sedang banyak waktu itu. Dan karena kami sedang berhadapan (walaupun dibatasi pintu kamar mandi), air pipisku muncrat melewati batas kamar mandi. Kecingku menggenangi telapak kakinya dan sedikit mengguyur lututnya. Dia hanya terdiam memandangi memiawku yang masih berbulu halus ini dan tidak memperdulikan air kencingku yang membasahi kakinya. aku benar-benar sangat menikmati saat-saat ini. Sempat terpikir untuk bermasturbasi langsung di hadapan dia, namun aku berhasil menahan nafsuku. Setelah selesai, aku tidak membersihkan memiawku dan bangkit berdiri di samping dia. Lalu aku menarik bagian bawah baju anak itu dan memakainya untuk mengelap memiawku. Lalu aku berkata padanya ” sory yah dah numggu” sambil tersenyum semanis mungkin. Dia benar-benar tidak mempercayai apa yang sudah kulakukan dan hanya berguman gak jelas menjawab perkataanku lagi. “hei, jadi gak mau ngambil layangannya??” tanyaku karena dia cuma diam bengong sambil mengendus bajunya yang kupakai untuk cebok. “eh j.. jaddi kaak” katanya dengan suara bergetar”. “Yaudah ayo” kataku sambil menggandeng tangannya..

Sesampainya di belakang rumahku, aku menyenggol jemuranku dengan sengaja sampai membuat baju-bajuku terjatuh. Dan dengan membelakangi bocah itu, aku lalu menuunggingkan pantatku setinggi mungkin sambil mengambil kembali jemuran yang terjatuh. Aku yakin bahwa anusku akan terlihat dengan jelas. Setelah selesai, akupun memberikan layangannya dan mengantarnya ke depan pintu. Namun aku memintanya untuk tidak menceritakan hal ini kepada siapapun. Dan dia pun hanya mengangguk tanda mengerti..

Setelah itu aku kembali kekamarku, dan bermasturbasi dengan ganasnya, dan aku melakukan itu berkali-kali sampai-sampai badanku terasa sangat lemas. Bocah tersebut sama sekali gak tahu bahwa dia udah memberikan kenikmatan yang luar biasa kepadaku..

Beberapa tahun setelah itu aku diterima bekerja di sebuah sekolah negri di kotaku. Sebetulnya aku tidak mengharapkan kejadian indah di masa lalu tersebut untuk terjadi lagi. Karena aku berpikir susah mencari kesempatannya. Dan yang bisa kulakukan hanya dengan memakai rok yang agak pendek namun masih dibawah lutut dan duduk dengan mengengkangkan kakiku sedikit. Aku sangat berhati-hati melakukan ini dan tidak bisa terlalu sering, karena biasanya mereka akan bercerita dengan teman-temannya..

Kesempatan itu kudapat ketika aku diangkat menjadi authority bp. Aku gak menyia-nyiakan kesempatan ini. Aku langsung merencanakannya di minggu kedua jabatanku. Aku mencari murid-murid yang pendiam dan penurut lalu mencari berbagai alasan untuk memanggilnya keruangan bp. Untungnya ruangan bp ini terpisah agak jauh di gedung bagian belakang. Sebetulnya tadinya ini bukan ruangan bp, tetapi cuma ruang 4×4 untuk menymimpan beberapa perlengkapan sekolah. Namun aku meminta kepala sekolah untuk mengubah ruangan tersebut untuk menjadi ruang bp dengan alasan untuk memudahkan mengobrol dengan murid-murid yang cenderung menutup diri ketika dihadapan guru-guru lain..

Nah kembali ke cerita. Korban pertamaku bernama niko. Dia murid kelas enam yang biasanya memiliki nilai-nilai yang dukup baik namun prestasinya menurun ketika aku menjadi wali kelasnya. Aku tahu dia tidak berkonsentrasi belajar karena aku selalu memandanginya dan tersenyum padanya ketika yang lain tidak memperhatikan. Wajahnya tidak menarik, karena itu aku yakin dia akan menjadi salah tingkah ketika kupandangi dan dia memang kurang populer di kalangan teman-teman seangkatannya. Murid-murid yang seperti inilah yang selalu menjadi korbanku. Karena biasanya mereka akan menuruti perintahku..

Hari udah siang ketika dia mengetuk pintu ruang kerjaku. Sudah waktunya pulang sekolah dan biasanya murid-murid langsung pulang kerumahnya. aku sudah menyuruhnya memberitahu orang rumah yang menjemputnya bahwa dia kupanggil keruang bp untuk membicarakan nilainya dan akan mengantarnya pulang setelah selesai. Akupun mempersilahkannya masuk. Lalu akupun berbasa-basi dengannya beberapa menit lalu aku dengan sengaja menjatuhkan pulpenku ke seberang meja dan memintanya mengambilkannya untukku. Tentu saja ketika dia mengambilnya aku langsung mengangkangkan kakiku selebar-lebarnya, memperlihatkan celana dalamku yang berwarna biru muda, lalu langsung menutupnya kembali..

Setelah ia duduk kembali wajahnya memerah dan dia menjadi gugup. Lalu kutanya padanya “niko, wajah kamu merah banget, kamu sakit yah?”. Kupegang keningnya lalu lehernya, trus menyusuri pipinya dan terakhir kusentuh bibirnya dan kumasukkan jariku kedalam mulutnya. Dia tersentak kaget, tapi tetap diam aja. Mungkin dia berpikir, “kapan lagi bisa mengemut jari authority kesayanganku”. Lalu aku mengeluarkan jariku dan kuemut jariku yang tadi dan meludah sedikit ke telunjukku dan kumasukkan lagi jariku kemulutnya dan berkata padanya “tuhkan, lidah kamu anget, kamu sakit yah??” kataku. Dia cuma menggeleng perlahan, dan mulai menghisap-hisap jariku. Aku membiarkannya beberapa menit lalu duduk kembali kekursiku, dia kelihatan kecewa, “tenang aja akan kuberikan yang lebih baik nanti” kataku dalam hati.

Lalu aku mulai bertanya soal niali-nilainya yang mulai menurun, dan menanyakan sebabnya. Dia berkata selama ini dia tidak bisa berkonsentrasi selama di kelas. Lalu ketika aku bertanya kenapa, dia tidak mau menjawab. Akupun memaksanya menjawab dan mulai membujuknya. Kukatakan padanya, bahwa sangat penting untuk mengetahui sebabnya karena dia harus menghadapi ujian nasional sebentar lagi dan kalau kami tidak mengetahui alasanya maka pertemuan ini hanya sia-sia saja. Lalu dia pun berkata dengan suara pelan dan bergetar, “sebenarnyaa.. ni..niko suka sama ibu”. Lalu aku berpura-pura terkejut, dan tersenyum semanis mungkin. “niko, emangnya kamu udah bisa suka sama cewek?? Lagipula kenapa kamu malah sukanya sama ibu, temen-temen kamu kan banyak yang cantik-cantik?”. “so.. soalnyaaa, ibu lebih cantik sih. Niko selalu memandangi wajah ibu keitka ibu mengajar.” “kalo itu si ibu juga tau kok, tp ibu kira kamu ngeliatin ibu dengan serius karena berkonsentrasi dengan pelajaran. Tapii.. ada satu yang aneh ni.”. “apa tu bu??” “kok sewaktu ibu duduk di meja di kosong di depan kamu, kamu jadi ngeliat paha ibu si?? Kamu sebenarnya suka ato nafsu ama ibu??” kataku dengan berani. Anak itu langsung menjawab dengan ketakutan “ah gak kok bu, mungkin waktu itu niko lagi ngelamun.” “haduh kamu gak perlu bohong kok sama ibu. Tadi aja kamu berlama-lama ngambil pulpen ibu karena ngintipin ibu kan??”. “ah ng.. gak kok bu, tadi..” “niko..” kataku langsung memotongnya, “kalo nilai kamu turun gara-gara ngeliatin celana dalam ibu kan kamu sendiri yang rugi?? kalo cuma celana dalam si kamu boleh liat kapan aja kok.” Setelah berkata begitu aku berdiri dan duduk di atas meja sambil membuka lebar kakiku. Kakiku yang sebleh kiri kunaikkan ke atas meja dan yang sebelah kanan kuletakkan di sela-sela kedua pahanya. Dan jempol kakiku mulai memijit titinya. “tuh kamu boleh liat sampe puas. Sayangkan kalo cuma gara-gara ini nilai kamu jatuh sayang??”. Dia benar-benar syok melihat pemandangan indah itu tepat di hadapannya. Sampai-sampai dia lupa menjawabku. Lalu aku menarik wajahnya ke arah selangkanganku sampai menempel dengan celana dlamku, lalu kukepit kepalanya dengan kedua pahaku dengan berhati-hati untuk memberinya ruang untuk bernafas. Sensasinya benar-benar luar biasa, mememkku sudah sangat basah dan membara di balik celana dalamku. Apalgi selama melakukan ini, aku terus bercakap-cakap dengannya seolah-olah tidak terjadi apa-apa..

Setelah agak lama, aku melepaskan kepitan pahaku, dan berdiri membelakanginya. Sekali lagi aku menarik kepalanya namun kali ini ke arah pantatku, dan yang membuatku menyukai anak ini, dia diam saja menurut. Kutempelkan wajahnya dalam-dalam ke pantatku. Dan bisa kurasakan dia menghirup nafas dalam-dalam. Kelihatannya dia sangat menyukai balm pantatku. Dan kali ini juga, aku tetap bercakap-cakap dengannya. Setiap kali dia berbicara, angin dari mulutnya membuat anusku terasa geli dan sangat merangsangku. Karena tak tahan lagi, aku menyusupkan jari ke ke dalam celana dalamku dan mulai bermasturbasi. Lalu aku menyuruhnya menggesek-gesekkan wajahnya di pantatku. Dia pun menurut aja tanpa banyak tanya. Lalu akupun bermasturbasi sampai puas. Aku pun m,ulai mendesah-desah kenikmatan, berkali-kali kupanggil namanya, ” niikoo… oooh.. aaah… ayo tempelkan wajah kamu lebih dalam lagi nak..” “iii ya bu…” ketika dia menjawab, lagi-lagi nafasnya membuat geli anusku dan nafsukupun semakin menjadi. “oooh ibu mau keluar nih,, aaaah.. ssst.. aaah… ssst.. nikmat banget” Aku yakin walaupun dia belum mengerti apa yang sedang kulakukan, dia juga sangat menikamati permainan ini.

Setelah itu, aku duduk kembali diatas meja, lalu menyuruhnya menurunkan celana dalamku. Dia pun menurut dan, dengan bergetar dan gugup dia mulai menarik celana dalamku sampai terlepas. Lalu aku pun melebarkan kuedua kakiku dan memperlihatkan mememkku padanya. aku hanya diam aja, aku menunggunya untuk mencium memiawku tanpa kuperintahkan. dan benar saja, perlahan-lahan dia mulai mendekatkan wajahnya ke memiawku. Pertamanya dia cuma menciuminya saja, lalu kuajarin dia cara-cara yang bisa membuatku nikmat, dan dia cukup cepat belajar. Sebentar saja aku sudah mulai menikmati permainannya. “ooooh.. enak banget sayang.. jilatin terus memiaw ibu,, aah… Ntar ibu kasi kamu nilai yang bagus deh. ooh… terus sayang.. ibu keluar nih… aaah sssst… enak banget jilatan kamu…”..

“makasih ya nikoo..” kataku padanya dengan manja. “niko juga seneng kok bu. Niko mau kok kapan aja ibu mau dijilatin lagi” akupun tertawa dan berkata lagi “aduh baik banget kamu. Eamangnya kamu suka banget yah sama ibu??” “iya bu, niko mau disuruh apa aja sama ibu.” katanya. ” ah yang bener kamu??? kalo gitu kamu mau gak minum pipis ibu?? dari tadi ibu dah nahan pipis tapi ibu males ke kamar mandi ni.” dia memandang wajahku tidak percaya, “tp pipis itu kan jorok bu??” “Loh katanya kamu suka sama ibu, masa pipis ibu aja kamu gak mau minum si sayang??? apa lagi kalo ibu suruh kamu makan tai ibu??” “eeh.. ni.. niko mau kok bu. Terserah ibu aja deh”. Lalu aku pun menarik wajahnya dengan sedikit kuat karena aku juga sudah sering menghayalkan hal ini. dan aku mulai mengencingi mulutnya, dan ternyata dia cukup menyukainya karena dia meminum kencingku dengan cepat agar tidak tumpah kemana-mana. Setelah keluar semua, aku menyuruhnya menjilati memiawku sampai bersih..

Setelah selesai, akupun brpakaian, dan duduk kembali ke kursiku. “niko, kamu gak boleh nyeritain ke siapa-siapa tentang hari ini yah? nanti ibu gak bisa maen-maen kaya gini lagi dengan kamu.” “iya bu, niko gak akan cerita.” “makasih ya sayang, ibu seneng banget hari ini, nanti laen kali kamu yang akan ibu beri kenikmatan, sayangnya hari udah abscessed jadi ibu anatar aja kamu pulang ya??” “iya bu” katanya..

Setelah itu, akupun mengantarnya pulang, dan berbasa basi sebentar dengan ibunya. Sesampainya di rumah, aku masih merasa amative dan kembali bermasturbasi sebentar lalu mandi. Untung saja besok adalah hari minggu, karena hari ini bener-bener melelahkan.

Malam itu akupun tertidur dengan senyum menghiasi wajahku, karena membayangkan si niko meminum pipisku dan memakan semua kotoranku. Hahaha, activity is beautiufull!!

Posted in Uncategorized | Leave a comment

pion

Benar-benar goblok kamu!”, maki seseorang berbadan gendut.
Siapa lagi kalau bukan A Hong, konglomerat kaya sekaligus bos mafia Naga Hijau tingkat nasional. Obat bius, perek, dan judi, semua dikuasainya. Tangan kanannya memegang sebuah rotan panjang.
“Ampun Bos”, teriak seorang pria yang terduduk di lantai ketakutan.
Pria tersebut adalah pria yang mengenakan sepatu lars tadi. Kedua tangan dan lengannya membiru memar bekas pukulan. Dari hidungnya menetes darah segar.
“Bukan salah saya, Bos”, katanya kesakitan.

“Sudahlah Bos”, kata seorang pria yang lain.
Pak Tom panggilannya. Dia adalah si sopir mobil merah metalik.
“Ini adalah konspirasi tingkat tinggi”, katanya membela temannya.
“Maksudmu, si bangsat jenderal pensiunan itu?”, tukas si Bos dengan nada tinggi.
“Siapa lagi Bos, kalau bukan dia?”, jawab si sopir sambil menolong temannya berdiri.
“Ada satu orang lagi”, kata seorang pria tua yang berdiri di sudut.
“Teratai Biru”, jawab si engkong kalem.
“Aku barusaja dapet info, itu tuh dari temenmu si polisi. Ini mafia dari daerah segitiga emas yang terkenal dengan transaksi gelap barang-barang berharga”, katanya sambil menghisap cerutu mahal buatan Kuba.
“Ini memang spesialisasi mereka”, tambahnya lagi.

“Begini teoriku…”, katanya lagi sambil berdiri.
“Si jenderal nyuruh seseorang buat ngambil berlian waktu alarm udah mati. Itu waktu Bejo ada di kamar mandi”, katanya sambil melotot ke arah pria bersepatu lars bernama Bejo yang nampak bersalah.
“Naa, Teratai Biru juga punya orang suruhan yang nunggu Bejo di luar. Ndak dapet juga dia, soalnya kan Bejo ndak punya berliannya. Si maling yang beneran, masih nunggu dalem gedung dan baru keluar setelah semuanya aman”

Semua orang yang ada di ruangan itu benar-benar kagum dengan ketajaman otak si engkong yang telah berumur sembilan puluh tahun itu.
“Mungkin juga bisa kebalik skenarionya”, jelasnya lagi.
“Orangnya Teratai Biru yang ngambil, satunya lagi orangnya jenderal. Pokoknya ini permainan segitiga. Aku ndak bisa lihat siapa lagi yang berani dan mampu ikut-ikutan selain kelompok kita, jenderal, dan Teratai Biru. Ini pencurian tingkat tinggi. Liat, koneksinya ke pihak kepolisian. Belum lagi resikonya. Lagian, liat itu timingnya, gimana mereka bisa tahu? Yang jelas, kita sudah berada di pihak yang kalah”, katanya sambil melemparkan sisa cerutunya ke lantai.

“Terus kita harus gimana Kong”, tanya si Bos.
“Ada dua hal”, kata si engkong tegas.
“Periksa semua jalur telepon dan sistem telekom punya kita. Aku pengin tau apa ada yang menyadap. Aku percaya orang-orang kita semua setia. Kecuali kalo ada yang mulai berani macam-macam”, katanya pasti.
“Kedua, telepon cepat itu polisi, bilang aja apa adanya. Kita atur rencana selanjutnya nanti saja”, kata sang godfather tegas.
“Baik Kong”, jawab A Hong dan segera keluar dari ruangan.
Si engkong duduk di kursi sambil mengambil dan menyalakan sebuah cerutu yang baru.

*****

Markas Polisi Pusat, Jalan Tanah Abang 13

Rapat bersama jarak jauh (conference call) baru saja selesai. Inspektur Ahmad menggeleng-gelengkan kepala tak percaya. Baru saja dia mendapat teguran dari Ibu Negara, gubernur, berikut walikota sekaligus. Dia adalah polisi teladan pemegang tujuh penghargaan propinsi dan nasional. Dialah yang seharusnya bertanggungjawab atas pengamanan museum nasional.
“Dua minggu harus sudah beres, atau pensiun dipercepat”
Masih terngiang kata-kata itu di telinganya.
“Bukan salah mereka”, katanya dalam hati.
Raja Nepal bahkan sudah mengancam akan memutuskan hubungan diplomatik plus ganti rugi sekian persen dari anggaran belanja negara.

“Ada berita tentang dua gadis cantik itu?”, tanyanya ke ajudan di sebelahnya.
“Belum Pak”, jawab kapten Anton.
“Masih buron. Kita telah menyebarkan orang ke semua universitas, akademi, klub malam, dan berbagai tempat. Ciri-cirinya cukup jelas. Ini menurut deskripsi ketiga satpam itu”, tambahnya.
“Jangan lupa dengan si pegawai kafetaria. Dia juga masih buron kan?”, tanyanya.
“Betul Pak. Keluarganya di desa bilang tidak tau apa-apa. Sudah lima tahun tidak pulang”, jawab bawahannya.
“Ada berita baru dari satpam-satpam itu?”, tanya Pak Ahmad lagi.
“Tidak Pak, pernyataan mereka belum berubah”, jawab si kapten.
“Kedua gadis itu sudah kabur sebelum ketiga satpam itu sadarkan diri dari tidur. Kasihan satpam Bambang Pak, keluarga dan calon istrinya bahkan sempat datang ke sel”, katanya lagi.
Inspektur Ahmad hanya mempu menghela napas panjang.
“Orang jujur dan tak tahu apa-apa memang yang biasanya selalu menjadi korban”, katanya sambil masuk ke kantornya dan mengunci pintu dari dalam.

*****

Sementara itu, seorang polisi lain nampak bergegas masuk ke kantor wakil inspektur Budi.
“Ada kabar buruk Pak”, katanya sambil menutup pintu.
Dari luar kantor, nampak keduanya bersitegang. Wakil inspektur Budi nampak marah.
“Kurang ajar, jenderal bangsat”, makinya.
“Kata A Hong, Teratai Biru juga ikutan Pak”, ujar kopral Triman.
“Aku sih yang bilang ke engkong tentang info Teratai Biru. Aku sendiri dengar kabar itu dari Pak Ahmad”, kata si wakil inspektur dengan nada hati-hati.
“Ini top secret”, bisiknya.
“A Hong bilang meetingnya besok, jam sembilan di Hotel Mutiara Pak”, kata bawahannya lagi.
Atasannya mengangguk-angguk setuju.

“Ada kabar dari dua perek yang kita sewa itu?”, tanyanya.
“Tidak Pak. Orang saya sempat ke tempat mereka, tapi pembantunya bilang sedang pergi luar kota. Dua cewek itu memang laris Pak, banyak pejabat yang suka. Tapi jangan kuatir Pak, tidak ada yang tau kalau kita yang nyewa. Kan kita pakai orang ketiga”, kata si kopral.
Kembali atasannya manggut-manggut.
“Itu yang paling penting. Keterlibatan kita dan kelompok Naga Hijau harus dirahasiakan”, katanya pelan.
“Pak, nanti kalo Bapak jadi inspektur kepala, jangan lupa sama saya ya”, bisik si kopral korup.
Senyum lebar mengembang di wajah atasannya.
“Ah, gagal dapat berlian, tapi gua masih dapat posisi kepala”, katanya dalam hati.
“Tapi kalau kedua-duanya bisa dapet, lebih baik lagi”, pikirnya agak menyesal.

*****

Vila Mewah di Puncak

Ini adalah villa milik seorang pensiunan jenderal angkatan darat. Sukimin, jenderal berbintang empat, teman baik pejabat-pejabat orde baru maupun orde reformasi. Dia punya bisnis perkebunan, tanaman keras, dan pertambangan yang luar biasa sukses. Kabarnya dia mulai tertarik dengan bisnis kotor batu-batu mulia, penyelundupan maksudnya.

Suasana pagi nampak sedikit terganggu dengan suara-suara kecil di kamar tidur. Seorang Bapak tua sedang menelungkup di atas ranjang dengan dipijit oleh dua orang gadis cantik.
“Jangan malu-malu, apa kamu belum pernah ngeliat orang telanjang”, katanya tertawa-tawa.
Gadis manis bertubuh kecil berisi itu menjawab dengan malu-malu, “Belum tuch Pak”.
Tangannya kuning langsat tipe orang sunda. Pijatannya ke punggung si bapak nampak canggung. Gadis yang lain nampak sudah terbiasa dengan aktifitasnya. Badannya lebih tinggi dengan warna kulit sawo matang. Wajahnya juga cantik dan berambut sedikit ikal.

“Sini, sini”, kata si bapak sambil membalikkan badan dan menarik kaki gadis itu.
Si gadis nampak ketakutan melihat kepunyaan sang jenderal yang hitam.
“Mirip dodol garut yang dijual sama Ibumu di desa ya?”, kata si bapak sambil tertawa-tawa.
Dibukanya kedua belah kaki gadis yang mungil itu. Dibaliknya roknya hingga nampak sepasang paha mulus dan celana dalam warna krem di pangkalnya. Pak Jenderal mulai menggosokkan mukanya ke paha sebelah dalam yang halus itu. Rontaan gadis itu tak banyak berguna karena gadis yang lain ikut menelentangkan badannya serta memegangi tangannya.

“Ampun, ampun”, teriak gadis itu bertambah ketakutan.
“Pegangi terus”, perintah si bandot tua kepada gadis satunya sambil melolosi celana dalam si gadis malang.
Tampak rambut kewanitaannya yang tak terlalu lebat namun halus.
“Aah, ini baru namanya perawan desa”, katanya sambil mulai menjilati bibir kelamin si gadis yang masih tertutup.
“Enak”, katanya lagi sambil memainkan si daging mungil dengan lidah dan jarinya.
Lalu, sang jenderal bangkit dan merentangkan kedua kaki si perawan desa lebar-lebar. Rontaannya bertambah kuat, namun apa daya, tenaga tak ada.
“Tenang aja”, kata gadis satunya yang berkulit sawo matang.
“Entar kalo udah biasa enak kok”, katanya santai sambil memegangi kedua pergelangan tangan rekannya erat-erat.

Sementara itu, di ruang tamu villa.
“Tunggu sebentar, Bapak lagi sibuk”, kata seseorang berbadan kekar kepada kedua tamunya.
Tamu itu, si pria bersepatu cats tadi malam dan seseorang lagi bertopi pet mengangguk paham.
“Pak Jenderal memang terkenal dengan kesukaannya ‘makan’ perawan desa yang dipilihnya sendiri dari para pekerja perkebunan teh di sekitar villanya”
Keduanya duduk di kamar tamu yang berkarpet merah dari Itali.
“Biar aku saja yang bicara”, bisik si pria bertopi pet.
“Pak Jenderal kenal baik sama aku. Kalem aja”, katanya menenangkan temannya yang nampak cemas sekali.

Kembali dengan sang jenderal dengan gula-gulanya.
“Aah”, puas wajah Pak Jenderal ketika kelelakiannya berhasil menerobos sampai setengahnya. Tarik lagi, dorong lagi, baru akhirnya masuk semua. Segera ditindihnya badan mungil di bawahnya itu. Kedua tangannya menyingkap kain rok tersebut sampai ke atas dada, kemudian direnggutnya bra penutup kedua belah dada yang padat dan ranum itu.
“Aah”, katanya lagi karena puas sambil meremasi kedua benda kenyal itu.
Mulutnya menghisap dan menjilati puting merah muda serta mungil itu. Sementara pinggulnya terus memompa keluar masuk. Wajahnya nampak kegirangan melihat noda darah di sepreinya.
“Aah”, katanya lagi seperti kesurupan.

Setengah jam kemudian, Pak Jenderal nampak menjamu kedua tamunya di dalam kamar tidurnya. Badannya masih terbalut handuk di bagian bawah.
“Gampang Pak, kalo cuma ngakalin gerombolannya A Hong. Saya udah dapet semua rekaman teleponnya. Tau persis waktu sama modus operandinya. Tapi saya tidak tau Pak, kalo sampai ada pihak ketiga”, kata pria bertopi pet memecah kesunyian.
Pria bersepatu cats sempat melirik ke sepasang gadis cantik yang hendak meninggalkan kamar, ketika Pak Jenderal mulai angkat bicara.
“Setahumu, teman-temanmu tidak ada yang terlibat kan?”, tanyanya dengan suara bariton.
Pria bersepatu cats, yang tak lain adalah satpam museum yang bertugas di siang harinya, menjawabnya dengan ketakutan.
“Alfon sama Slamet pasti tidak tau Pak. Saya berani jamin. Apalagi Bambang, kan dia orang baru. Baru dua minggu kerja. Naa, kalo Mamat itu, saya tidak tau Pak. Orangnya misterius, tidak suka ngobrol sama kita-kita”, tambahnya.
Pak Jenderal tak menjawab, diam seribu bahasa. Rupanya dia masih belum mengetahui keberadaan kelompok Teratai Biru. Itu adalah informasi baru dari pihak kepolisian yang masih top secret, rupanya.

*****

Hotel Mandarin, Bundaran Ibu Kota, Kamar 77, Pukul 11.00

Seorang pria berbadan hitam kurus tak terawat sedang menyetubuhi seorang gadis cantik bertubuh tinggi montok dan berkulit putih. Si pria bernafsu sekali dengan gerakan maju mundur pinggulnya. Mulutnya yang tonggos menghisapi dada montok gadis itu. Kedua tangannya menahan kaki gadis yang mulus itu ke ke samping badan, sehingga penetrasinya bisa maksimal. Gerakan pantatnya tiba-tiba terhenti. Pilar kejantanannya menghunjam dalam-dalam. Kepalanya terangkat ke atas, dan dari mulutnya keluar kata-kata yang tak jelas. Entah itu sumpah serapah ke pemerintah daerah ataupun pujian ke surga. Kemudian ambruklah dia karena kelelahan dan penuh kepuasan. Maklum, gadis itu benar-benar mirip bintang film hongkong yang sering dia lihat di bioskop murahan Pasar Senin karena dia cuma buruh kelas rendahan.

Belum lima menit rebahan di atas tubuh yang putih montok itu, pria tersebut mengangkat kepalanya dengan terkejut. Demikian pula dengan gadis itu, terhenyak bangun sambil berusaha menutup tubuhnya yang masih telanjang.
“Lho kamu”, ujarnya terkejut sekaligus ketakutan melihat seorang pria yang telah berdiri di samping ranjang.
Maklumlah, pria itu memegang sebuah pistol dengan peredam suara.
“Jubb…, jubb…, jubb…”.
Tiga peluru menembus tubuhnya yang telanjang. Satu di kepala, dua di punggung.
“Jubb…”, satu peluru lagi menghantam si gadis di bagian kepala.
“Jubb”, satu lagi di leher.
Keduanya tewas seketika dengan bermandikan darah dan keringat.

Sepuluh menit kemudian, pria misterius itu nampak meninggalkan kamar dan berlari ke arah tangga darurat. Tangan kirinya menenteng sebuah tas kulit hitam. Dengan telepon genggamnya, dihubunginya sebuah nomor.
“Halo Pak Jenderal, Berhasil Pak”, katanya.
“Bagus, kamu pagi-pagi ke tempatku”, perintah suara di telepon.
Pria tersebut menutup teleponnya sambil menggeleng-gelengkan kepala.
“Anak buahnya sendiri aja sampai kagak tau kalau dia punya rencana cadangan. Bekas orang intelijen sih”, pikirnya dalam hati.
“Aku hebat juga, Pak Bos sama Engkong aja nggak kepikiran, ha.., ha..”, pikirnya bangga.
“Goblok juga si Bejo, kagak periksa ruang kafetaria tempat si Mamat ngumpet. Malah kesenengan ngintip, ha.., ha..,Hebat Pak Jenderal, semuanya sampai udah diperhitungkan”, katanya dalam hati dengan penuh takjub.
Segera dinyalakannya mesin dan dikemudikannya mobilnya ke arah Pelabuhan Ratu.

*****

Villa Mewah Di Pelabuhan Ratu

Seorang gadis berbadan putih telanjang sedang bersetubuh dengan posisi di atas membelakangi pasangannya. Kedua belah pahanya yang mulus bersimpuh di atas badan telanjang seorang pria setengah baya. Kedua tangannya memegang erat lutut di depannya untuk memudahkan goyangan pinggulnya. Pria yang berada di bawah, meletakkan telepon genggamnya di atas meja samping. Diremasnya kedua belah dada yang tak terlalu montok namun padat itu dari belakang. Kemudian dibelainya kedua belah lengan dan tubuh gadis yang tak terlalu tinggi tapi langsing itu.
“Ha.., ha.., aku memang jenderal terhebat di seluruh dunia”, tawanya keras.
Si gadis nampak tak peduli dan tetap meneruskan goyangannya. Sudah terlalu sering dia mendengarkan bualan dan khayalan para pejabat di atas tempat tidur.

*****

Tampaknya semuanya sudah tersingkap, siapa saja para pelaku dan dalang pencurian berlian Kohinoor. Tapi jangan senang dulu, bagian ketiga pada sequel cerita berikutnya (Sang Dalang) bakal membuktikan bahwa anda semua keliru, pihak yang anda sangka sebagai dalang, sebenarnya masih sekedar ‘pion’. Akhir cerita akan benar-benar di luar dugaan, dimana si dalang sesungguhnya, benar-benar sangat professional dalam mempermainkan semua lawannya.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

pesta

Pesta Seks di Rumah, Namaku Nadya. Aku adalah gadis keturunan chinese yang berkulit kuning langsat. Badanku tidak terlalu tinggi hanya sekitar 155 cm dan berat 45 cm. Payudaraku berukuran sedang, sekitar 34B. Usiaku sekarang 22 tahun dan aku tinggal di pinggiran kota Jakarta

Aku sebenarnya bukanlah wanita penggoda. Cuman aku sering mendengar dari teman-teman kuliahku bahwa aku termasuk cewek yang berpenampilan sexy dan sering membuat para cowok turun naik jakunnya. Terlebih aku suka memakai kaos longgar, sehingga jika aku menunduk sering terlihat gundukan payudaraku yang terbungkus bra hitam kesukaanku.

Di rumahku sendiri, setiap habis mandi, aku selalu hanya membungkus tubuhku menggunakan kimono mandi warna biru muda berbahan handuk. Seringkali karena habis tersiram air yang dingin, membuat puting susuku tercetak di balik kimono. Kamar mandiku sendiri terletak di ruang tamu, dan sering pada saat aku mandi, pacar ciciku datang sedang ngapelin ciciku. Walau aku tidak pernah berpikiran ngeres, tapi sering aku melihat pacar ciciku menelan ludah jika melihat aku habis mandi hanya berbalut kimono itu.

Ayahku adalah seorang penyalur TKI yang akan diberangkatkan ke luar negeri. Sering kali ada TKI baik pria maupun wanita menginap di rumah sebelum diberangkatkan ke luar negeri. Hari Minggu kemarin papa baru saja membawa pulang 3 orang TKI pria berusia sekitar 20 tahunan yang kuketahui bernama Maman, Yadi, dan Mulyo. Mereka bertiga orang desa yang bertubuh kekar dan berkulit gelap. Mereka sedang menunggu akan berangkat ke Malaysia.

Pagi itu hari Senin, aku sendirian di rumah bersama ke 3 orang calon TKI itu. Mamaku sedang pergi ke Jakarta bersama papaku ada keperluan mendadak. Sementara ciciku pergi bersama pacarnya entah kemana.

Aku waktu itu habis beraerobik ria di rumah, dan kemudian ingin mandi. Seperti biasa kubawa saja kimono biruku ke kamar mandi. Dan setelah aku beberapa saat aku selesai mandi, maka kubalut tubuh telanjangku itu dengan kimonoku tanpa apa-apa lagi di baliknya.

Kemudian aku berjalan ke halaman belakang hendak menjemur pakaian dalam yang baru kupakai semalam untuk tidur. Kulihat para TKI itu sedang menikmati sarapan pagi. Mereka menyapaku ramah.

Kulihat mereka memandangiku saat aku memeras BH hitam dan celana dalam kuningku yang sexy itu. Sebenarnya aku risih juga dilihatin begitu, tapi aku pikir tanggung, sebentar lagi aku akan kekamar untuk ganti pakaian. Maka aku kemudian menjemur pakaian dalamku itu. Pada saat aku berjinjit untuk menaruh pakaian dalamku di jemuran, tak terasa kimonoku sedikit tertarik ke atas, padahal kimono itu hanya sepaha. Maka, tak elak lagi, bulu bulu vaginaku yang tidak tertutup itu sedikit kelihatan membuat mereka melotot.

Tapi aku tak menyadari hal itu, kemudian aku berbalik dan masuk ke kamar. Kamarku sendiri ada jendela besar ke halaman belakang. Aku ingat ada para TKI itu, maka korden aku tutup, namun rupanya tidak tertutup rapat dan masih bisa kelihatan dari halaman belakang.

Aku melepas kimonoku, dan mulai melotioni tubuh telanjangku ini. Aku tak sadar ada 3 pasang mata yang melotot memandangi tubuh telanjangku ini. Beberapa saat kemudian aku baru sadar saat melihat bayangan di cermin. Maka aku berteriak dan segera menutup payudara dan kemaluanku dengan tangan.

Ketiga TKI itu segera lari dan masuk ke kamarku yang memang tak pernah kukunci. Aku kaget melihat mereka bertiga masuk ke kamarku.

“Non, kami sudah melihat tubuh non yang mulus itu. Sebaiknya non tidak usah melawan karena di sini tidak ada siapa-siapa lagi “ kata Mulyo cengengesan. Aku masih berusaha galak dan menyuruh mereka keluar.

Namun Maman dan Yadi segera maju dan memegangi tanganku. Kemudian aku mereka banting di ranjang. Aku kemudian berpikir daripada aku melawan malah mendapat celaka, maka lebih baik aku pasrah saja dan tidak melawan.

“Sabar-sabar, jangan pada main kasar gitu donk. Saya kan belum pernah gituan… pelan2 kek” tegurku.

Mereka kemudian tidak lagi beringas, dan mendekatiku. Maman segera memelukku dan menciumi bibirku dengan ganas. Mula-mula aku berusaha menolak bibirnya yang bau itu, namun saat Yadi mulai menjilati payudaraku, dan Mulyo mulai mengelus-elus bibir vaginaku dengan tangannya yang kasar itu, aku mulai terangsang dan bibirku mulai membuka untuk membalas serbuan bibir Maman yang tangannya sibuk meremasi pantatku yang bulat itu.

Tanganku mulai meraba-raba celana mereka. Dan Yadi berinisiatif membuka celananya dan menyodorkan kontolnya yang lumayan besar itu ke tanganku. Aku agak kaget melihat kontol pria sebesar itu. Aku sudah sering melihat kontol milik pacar-pacarku namun tidak ada yang sebesar itu. Apalagi Maman dan Mulyo menyusul bugil. Ternyata kontol mereka begitu besar.

Aku sempat ketakutan, namun dengan halus, Mulyo memegang tanganku dan menaruhnya di batang penisnya. Akupun perlahan mulai mengelus penisnya. Maman melanjutkan menyusu di payudaraku yang montok itu.

Aku yang sudah makin terangsang, mulai bergantian menjilati batang penis Mulyo dan Yadi secara bergantian, sementara Maman kini mulai menjilati klitorisku yang memerah.

Tiba-tiba aku merasa ingin pipis dan akhirnya keluar cairan banyak dari vaginaku. Ketiga cowok itu segera saja berebut menjilati vaginaku sampai aku kegelian.

Yadi kemudian menelentangkan aku di ranjang. Aku merasa inilah saatnya aku akan kehilangan keperawananku. Saat Yadi menempelkan kepala kontolnya yang besar itu di bibir vaginaku aku sempat berusaha menolaknya. Namun dari belakang Mulyo mendorong Yadi sehingga kontolnya langsung amblas ke memekku. Aku menjerit kesakitan.

Namun Mulyo segera berinisiatif menjilati puting payudaraku sehingga aku kegelian. Yadi sendiri perlahan mulai menarik majukan kontolnya sehingga aku merasakan kegelian yang amat sangat di lubang vaginaku. Terasa kontolnya memenuhi lubang vaginaku.

Tiba-tiba sambil memelukku, Yadi menggulingkan aku sehingga aku berada di atasnya. Mulutnya segera menyerbu ke puting payudaraku yang menggantung bebas. Belum sempat aku berpikir tiba-tiba dari belakang Mulyo menyodokkan kontolnya yang besar itu ke dalam lubang anusku. Aku yang berteriak kesakitan, segera disumpal mulutku dengan kontol Maman samai aku nyaris muntah.

Kini dalam keadaan menelungkup, ketiga lubangku sudah dimasuki kontol yang berbeda. Namun aku merasakan sensasi yang luar biasa. Seluruh tubuhku serasa dilolosi. Aku mengalami orgasme sampai 3 kali.
Akhirnya aku merasa ingin orgasme lagi, dan bersamaan dengan orgasmeku, kurasakan Yadi menyemprotkan banyak sekali spermanya di dalam memekku. Kemudian aku jatuh lunglai di pelukan Yadi.

Mulyo kemudian segera menarikku duduk di pangkuannya sambil kontolnya masih menancap di lubang anusku. Dari belakang ia meremas-remas payudaraku yang berguncang-guncang. Maman yang belum klimaks, segera menyodokkan kontolnya ke dalam vaginaku yang nganggur itu.

Aku benar-benar sudah merasa kepayahan, hingga akhirnya aku merasa ingin keluar lagi. Tak lama kemudian aku benar-benar tak tahan lagi dan akhirnya aku menyemprotkan cairan orgasmeku yang kelima. Maman tak lama kemudian menyusul menyemprotkan maninya di dalam memekku.

Mulyo rupanya memang yang terkuat di antara mereka. Dia belum keluar, sehingga dia kemudian menunggingkan aku dan kontolnya pindah ke vaginaku. Dari belakang aku disodoknya sambil tangannya memeras-meras payudaraku.

15 menit kemudian dia akhirnya mencapai klimaks dan aku pun juga mencapai orgasmeku lagi. Kami berempat akhirnya lunglai di atas ranjang.

Kulihat jam, ternyata sudah hampir 2 jam kami melakukan pesta sex. Aku kemudian mengajak mereka untuk mandi bersama karena aku khawatir sebentar lagi papa mamaku pulang. Kemudian kami berempat mandi bersama. Di kamar mandi ketiga laki-laki itu selalu berebutan untuk menjamah tubuhku yang mulus ini.

Sungguh pengalaman ini tak terlupakan bagiku dan aku mulai mengerti nikmatnya sex sejak itu. Lain kali akan kuceritakan pengalamanku bersama tetanggaku.

Sejak peristiwa itu, aku merasa agak bersalah kepada pacarku, yang justru terhadapnya aku belum pernah berhubungan sex. Paling-paling hanya sebatas saling menjilat kemaluan sampai kami sama-sama klimaks.

Pagi itu, aku lupa hari apa, aku masih tertidur di ranjangku, yang kebetulan sekamar dengan orang tuaku. Kata orang tuaku sich, kami tidur seranjang untuk menghemat biaya AC yang cukup mahal itu. Saat itu aku memakai baju tidur satin warna pink yang tidak berlengan. Di dalamnya hanya mengenakan celana dalam warna kuning yang mini, sehingga kalau ada pria yang melihat pasti akan terangsang melihatnya.

Hari itu, mama dan papaku kembali sedang pergi ke Jakarta. Sedang ciciku sudah ke kantornya. Memang sudah kebiasaan di rumahku, jika ada orang di rumah, pintu depan tidak pernah terkunci, hanya dirapatkan saja.

Pagi itu, aku tidak tahu bahwa mamaku memanggil tetanggaku Benny yang tukang servis AC itu, untuk menservis AC di rumah. Benny adalah seorang cowok chinese yang wajahnya jauh dari tampan. Rambutnya agak botak. Tubuhnya tinggi. Usianya tak jauh beda dari ciciku. Katanya sich dia pernah naksir aku.

Pagi itu, sekitar jam 8, Benny datang ke rumahku membawa peralatan hendak menservis AC. Dia mengetuk pintu namun tak ada jawaban karena aku masih pulas tidur di kamar. Maka dia memberanikan diri, karena sudah kenal, masuk ke rumah.

Waktu dia mendekati kamarku, rupanya mamaku lupa merapatkan pintu kamar, hingga agak terbuka sedikit. Benny tanpa kusadari membuka pintu itu pelan-pelan. Aku saat itu sedang tertidur pulas tanpa ditutupi selimut. Baju tidurku juga sudah tersingkap sampai di pusar, sehingga celana dalamku yang berwarna kuning menyala itu terpampang bebas di hadapan Benny.

Aku merasa ada tangan yang meraba-raba pahaku. Namun aku saat itu sedang memimpikan bersetubuh dengan pacarku. Saat tangan itu membelai-belai selangkanganku yang masih tertutup CD itu, aku merasa bahwa itu adalah jilatan-jilatan dari pacarku.

Kurasakan tangan itu semakin berani merabai tubuhku. Diselipkan jarinya dibalik Cdku yang sudah mulai basah itu. Diraba-rabanya bibir vaginaku dari luar.

Tiba-tiba di halaman belakang ada suara genteng jatuh sehingga aku terkaget dan terbangun. Lebih kaget lagi saat kulihat Benny sedang mempermainkan vaginaku dengan jari-jarinya sambil cengegesan.

“Pagi Dya, sorry gua masuk tanpa permisi, abis ngga ada yang bukain pintu. Pas gua masuk eh gua liat lu lagi bobo dengan baju seksi gini.” “Gua ngga tahan kalo liat lu begini”

Aku berusaha menolak Benny, tapi tangannya kuat mencengkeram bahuku sambil jari tangan yang satunya sibuk mengorek-ngorek isi vaginaku dari balik Cdku yang sudah basah itu.

Aku merasakan geli yang amat sangat, namun aku juga tak begitu rela disetubuhi oleh si Bandot ini.

“Sudah Ben… gua ngga tahan nich… entar ketahuan orang ngga enak “ kataku sambil berusaha memegang tangannya. Namun dia tetap bertahan “Tenang aja Dya, bentar lagi pasti enak koq…. Ayo lah… kita kan udah kenal lama, sekali-sekali kasih donk gua kesempatan…” kata Benny sambil terus mengorek-ngorek vaginaku.

Tak lama kemudian aku merasakan akan orgasme, sehingga pahaku menjepit kuat tangan Benny yang ada di selankanganku. Kira-kira 5 menit kemudian aku merasakan ada cairan yang keluar deras dari vaginaku. Aku jadi lemas karenanya dan telentang tak berdaya, pasrah membiarkan apa yang akan dilakukan Benny.

Benny kemudian menaikkan dasterku ke atas hingga lewat kepala dan membuangnya entah kemana. Dia tersenyum mesum melihat payudaraku yang terpampang bebas dengan putingnya yang merah kecoklatan itu.

Dia segera mengenyot payudara kananku, sambil lidahnya bermain-main di atas putingku. Tangan kanannya perlahan-lahan melorot Cdku hingga bugil. Kemudian jari-jarinya kembali ditusuk-tusukkan ke dalam vaginaku yang sudah becek itu. Mulutnya berganti-ganti mengenyot kedua payudaraku.

Aku yang sudah terangsang itu tak sadar mulai mengelus-elus kepala Benny yang botak itu seperti kekasihku. Padahal sebelumnya aku sama sekali tak kepengen disentuh Benny. Namun Benny sungguh sangat pandai menaikkan nafsuku.

Kemudian Benny melepas seluruh pakaiannya hingga terlihatlah kontolnya yang berukuran sekitar 18 cm dengan diameter 4 cm itu. Dia menyuruhku untuk menjilatnya.

Mulanya aku menolak karena kontol itu agak bau, namun dia menjejalkan kontolnya ke mulutku hingga aku mulai mengemutnya. Kepalaku digerakkannya maju mundur seperti sedang dientot oleh kontolnya.

Tiba-tiba aku dikagetkan oleh suara. “Wah, lagi apa nich… lagi asik ya… ikutan donk…” Kami berdua menoleh. Rupanya Bang Man, sopir tetanggaku masuk ke dalam rumahku yang tak terkunci itu. “Sorry non, tadinya mau minjem tangga, eh ternyata lagi pada asyik….” Kata Bang Man.

Aku merasa kepalang basah, maka mendiamkan saja keadaanku yang sedang bugil bersama Benny. Kulihat Bang Man segera melepas celana panjang dan Cdnya. Kontol Bang Man sedikit lebih panjang dari Benny tapi lebih kurus. Selain itu warnanya juga hitam.

Kini kedua pria itu mendekatkan kontol mereka ke bibirku. Sambil terus mengocok kontol Benny yang sudah tegang itu, kontol Bang Man yang masih lemas itu mulai kujilat-jilat. Perlahan tapi pasti kontol itu mulai menegang, hingga akhirnya sama tegangnya seperti kontol Benny.

“Bang, aku udah ngga tahan… langsung masukin aja ya… Ben, elu masukin dari bawah aja dech..” kataku kepada keduanya.

Benny kemudian menelentang hingga kontolnya mengacung tegak ke atas. Perlahan aku naik ke atas tubuh Benny dan memasukkan kontolnya ke vaginaku.

Mula-mula agak sakit, namun Benny menghentakkan tubuhnya ke atas hingga blesss…. Kontolnya langsung masuk ke dalam lubang memekku.

Aku perlahan-lahan mulai menaik turunkan tubuhku. Tak terlalu susah karena vaginaku sudah basah. Aku merasakan kegelian yang amat sangat saat kontol Benny keluar masuk tubuhku.

Tiba-tiba Bang Man memaksaku agak menelungkup. Kemudian… blesss…. Kurasakan kontolnya yang panjang itu menyodok lubang pantatku hingga aku agak terdongak ke atas. Bang Man segera menjambak rambutku dan menjadikannya sebagai pegangan.

Aku semakin kegelian karena payudaraku yang tergantung bebas itu dijilat-jilat Benny dari bawah. Sungguh sensasi yang luar biasa. Saat Bang Man menyodokkan kontolnya, saat itu pula kontol Benny tertanam makin dalam ke liang vaginaku. Aku sampai dibuat orgasme 2 kali.

15 menit kemudian mereka berganti posisi. Benny masih menelentang, namun dia mendapat jatah lubang duburku. Sementara itu dari depan, Bang Man menyodokkan batangnya kedalam vaginaku yang sudah becek. Bang Man menggenjot kontolnya maju mundur dengan cepat sambil tangannya berebutan dengan tangan Benny meremasi payudaraku.

Aku dibuat menggelinjang kesana kemari oleh terjangan dua cowok ini, hingga akhirnya aku tak tahan dan orgasme untuk entah yang keberapa.

Tak berapa lama kurasakan kontol Benny berdenyut-denyut, dan dia mencengkeram keras payudaraku. Dia kemudian menyemprotkan spermanya banyak sekali di dalam duburku.

Rupanya Bang Man masih perkasa. Tanpa mempedulikanku yang kecapean, dia segera memangkuku, sambil kontolnya naik turun menusuk vaginaku. Bibirnya yang hitam itu sibuk mengenyot-ngenyot putting susuku hingga aku kegelian.

Akhirnya aku kepengen orgasme lagi. “ Bang… aku mau keluar lagi…” “Tahan non, abang juga dah mau nyampe… barengan aja “

Akhirnya kurasakan aku mulai mengejang, Bang Manpun juga demikian. Akhirnya pertahananku jebol. Dari vaginaku keluar cairan banyak sekali. Tak lama kurasakan Bang Man juga menyemprotkan banyak sekali air maninya ke dalam vaginaku.

Kami berdua kecapean hingga telentang di ranjang. Rupanya Benny sudah bangkit lagi. Hingga tanpa memberiku waktu istirahat, dia segera menancap vaginaku.

Hari itu, kami bertiga bermain sex sampai kira-kira hampir sore. Aku merasa sangat kelelahan sekali, namun juga sekaligus puas sekali. Ini adalah pengalamanku yang sangat hebat.

“Nadya, elu sungguh hebat, kapan-kapan kita main lagi ya” kata Benny sebelum pulang sambil menciumku. Dalam hati aku hanya bisa mendongkol. Enakan di dia, ngga enak di guanya, gerutuku dalam hati

Posted in Uncategorized | Leave a comment